‘Once Once A Time In Shaolin:’ Bagaimana Album Rahsia Wu-Tang Clan Menyerbu Dunia Seni Dan Meninggalkan Kekacauannya

'Ini bukan untuk peminat. Saya harap ia terus berjalan sebagai karya seni dan secara harfiah menghilang ke dalam kegelapan. '

Ini adalah bagaimana produser Cilvaringz menggambarkan satu-satu-jenis-jenis Klan Wu-Tang 'Once Upon a Time in Shaolin' kepada seorang wartawan. Ini bukan jenis bahasa yang diharapkan seseorang mendengar tentang album - jika boleh disebut itu - dicipta oleh ahli kumpulan rap yang secara kolektif telah menjual puluhan juta rakaman di seluruh dunia.



sarah dutra di mana dia sekarang

Tetapi Cilvaringz, nama sebenarnya Tarik Azzougarh, harus tahu ada kemungkinan besar projek ini hanya akan memudar dari ingatan kolektif orang ramai dengan mempertimbangkan betapa banyak perhatian - dan kontroversi - yang dihasilkannya sejak diumumkan pada tahun 2014.



dalam segmen yang dipaparkan dalam episod terakhir siri docu terbaru Showtime, 'Wu-Tang Clan: Of Mics and Men.'

Sebaliknya, 'Once Upon a Time in Shaolin' melahirkan kisah unik yang menampilkan dunia seni rupa, seorang perniagaan yang berpengalaman dalam troll internet dan semua anggota Klan Wu-Tang yang masih hidup - benangdipaparkan dalam episod akhir siri docu terbaru Showtime, 'Wu-Tang Clan: Of Mics and Men.'



Skim Piramid Sejati

Dalam siri docu, Cilvaringz mendakwa bahawa idea untuk 'Once Upon a Time' lahir dari perjalanan 2004 ke Mesir dengan dalang Wu-Tang RZA, nama sebenarnya Robert F. Diggs, di mana kedua-duanya mengadakan lawatan ke piramida. Pada dasarnya, duo ini ingin mencipta artifak muzik yang mampu menahan pasir masa dengan cara yang sama dengan piramid.

'Sepanjang mendaki piramid Keops, kami duduk untuk melihat padang pasir, dan saya berkata kepada RZA bahawa suatu hari kita harus melakukan sesuatu yang istimewa bersama yang akan bertahan sepanjang zaman,' katanya dalam episod itu.

Proses rakaman untuk album ini berlangsung secara organik, 'Enter the Wu-Tang (36 Chambers)' tahun 1993, dengan Cilvaringz menelefon anggota Klan individu untuk melompat ke trek. Dia menyatakan bahawa dia meminjam pendekatan RZA untuk memimpin sebuah projek dari awal hingga akhir seolah-olah itu adalah filem, dan kemudian melancarkan produk yang telah siap setelah dia berpuas hati dengannya.



'[Album], secara sonik, seperti perjalanan nostalgia melalui 1993 [hingga] 1998, era keemasan Klan,' kata Cilvaringz dalam siri docu. 'Tidak sampai saya menyatukan semuanya,' Yo! Ini terdengar seperti album Clan. '”

‘Tongkat Raja Mesir’

Pada bulan Mac 2014, RZA berbicara secara terbuka untuk pertama kalinya mengenai 'Once Upon a Time in Shaolin.'

Dalam temu ramah eksklusif dengan Forbes , RZA membincangkan sifat unik album dan menyamakannya dengan karya seni-A oleh orang-orang seperti master seperti Degas atau Monet.

'Kami akan menjual album seperti orang lain tidak menjualnya sebelumnya. Kami akan mengeluarkan karya seni seperti yang tidak pernah dilakukan orang lain dalam sejarah muzik [moden], 'katanya kepada majalah itu. 'Kami membuat item pengumpul penjualan tunggal. Ini seperti seseorang yang mempunyai tongkat raja Mesir. '

RZA menjelaskan bahawa Cilvaringz adalah pengeluar utama projek ini, dan ada rancangan untuk mengikuti muzik melalui galeri seni di seluruh dunia (jadi, seperti lawatan konsert biasa, hanya mengurangkan sensasi mendengar muzik secara langsung dan melihat anda artis kegemaran membuat persembahan di hadapan anda). Dia juga mengisyaratkan kemungkinan pembeli swasta dapat meraih rekod satu-of-a-kind dengan harga 'dalam jutaan' setelah lawatan dunianya.

'Idea bahawa muzik adalah seni telah menjadi sesuatu yang kami dukung selama bertahun-tahun,' RZA memberitahu Forbes .'Namun, ia tidak menerima perlakuan yang sama dengan seni dalam arti nilai dari apa itu, terutama pada masa ini ketika nilai itu dinilai dan dikurangkan hingga hampir harus diberikan secara percuma.'

berapa umur madeleine mccann sekarang

Dalam siri docu, RZA meletakkannya dengan lebih ringkas: 'Segala sesuatu memiliki nilai ketika mereka jarang terjadi.'

Shkreli Di Da Depan

Pada 25 November 2015, Paddle8, permulaan lelong dalam talian yang disewa Wu-Tang untuk menjual album, mengumumkan bahawa 'Once Upon a Time in Shaolin' telah dijual untuk 'angka berjuta-juta.'

Pembeli? Pharma-bro terkenal Martin Shkreli.

di mana mayat anthony caylee ditemui

Kombinasi troll awam yang menjengkelkan Shkreli digabungkan dengan amalan perniagaannya yang kelihatan tidak berperasaan - dia terkenal setelah menaikkan harga ubat menyelamatkan nyawa yang disebut Daraprim sebanyak 5,000 peratus - pada masa itu menjadikannya salah satu tokoh yang paling dibenci di Amerika. Fakta itu menjadi lebih benar apabila dia mendapat 'Once Upon a Time in Shaolin' dengan harga $ 2 juta.

Sebagai salah satu syarat penjualan, album ini tidak boleh didedahkan kepada umum selama 88 tahun, atau hingga tahun 2103.

Dia secara terbuka dipermainkan dengan idea untuk memusnahkan rekod secara langsung, atau memasangnya di beberapa lokasi terpencil sehingga pendengar yang berdedikasi harus melakukan semacam pencarian untuk mendengar muziknya.

RZA merasakan perlunya menjelaskan bahawa rakaman itu dijual kepada Shkreli sebelum dia atau orang lain yang terlibat dalam penciptaan rakaman itu mengetahui siapa mereka berurusan.

'Penjualan' Suatu ketika di Shaolin' telah dipersetujui pada bulan Mei, sebelum Martin Skhreli [ sic ] amalan perniagaan menjadi terang. Kami memutuskan untuk memberikan sebahagian besar hasil untuk amal, 'RZA menulis dalam satu kenyataan kepada Bloomberg pada Disember 2015.

Pembubaran Wu-Tang

Dalam siri dokumen, anggota Klan menyuarakan rasa tidak puas hati mereka terhadap pembelian Shkreli: Ghostface Killah mengatakan Shkreli 'tidak menghormati hidup.'

mengapa oscar pistorius membunuh reeva

Tetapi sebelum ini, ahli kumpulan tidak senang dengan cara proses ini ditangani sejak awal.

'Saya tidak memberikan f - k tentang album itu,' kata Method Man dalam siri docu. 'Itu tidak seharusnya menjadi album Wu-Tang'

Rungutan itu muncul dalam anggapan bahawa ciptaan 'Once Upon a Time in Shaolin' tidak dilakukan dengan cara yang paling terbuka. Nampaknya para anggota tidak menyedari sepenuhnya bahawa sesi rakaman yang mereka lakukan dengan Cilvaringz adalah sebahagian daripada beberapa projek Clan yang lebih besar, dan mereka hanya mengetahui setelah dia menyusun karya dari sesi-sesi tersebut menjadi satu keseluruhan yang koheren.

Cilvaringz, dari pihaknya, tidak melihatnya seperti itu

'Untuk berfikir bahawa saya menipu semua orang untuk merakam album Wu-Tang Clan - itu tidak benar,' katanya dalam siri docu.

Apa Yang Terjadi Pada Album?

Pada bulan Mac 2018, pihak berkuasa persekutuan merampas 'Once Upon a Time in Shaolin' berikutan sabitan Shkreli kerana penipuan, menurut akhbar Guardian . Sebelum itu, Shkreli berusaha menjualnya di eBay, dengan RZA sendiri bahkan berusaha membelinya kembali dari 'pharma bro', tetapi tidak dapat melakukannya.

Mengenai nasib album ini, RZA bergurau dalam siri dokumen mengenai Shkreli yang mungkin menjadi salah seorang sepupu Ghostface Killah di penjara.

'Salah seorang ibu --- mereka ingin membuat sandwic darinya!'

Jawatan Popular