Wanita Dijatuhi Hukuman Dibunuh Kerana Melahirkan Anak Tiri Yang Berusia 10 Tahun Mati

Seorang wanita Georgia akan dihukum mati kerana mati kelak anak tirinya yang berusia 10 tahun.

Tiffany Moss, 36, dijatuhkan hukuman mati pada hari Selasa dengan suntikan maut setelah disabitkan dengan kesalahan membunuh, kekejaman terhadap kanak-kanak dan menyembunyikan pembunuhan dalam kematian Emani Moss. Dia kelihatan tabah dan tidak bersemangat ketika dijatuhkan hukuman, duduk sendiri ketika hukuman dibacakan kerana dia memilih untuk mewakili dirinya di perbicaraannya.



Walaupun dia akan dieksekusi pada awal Juni, tidak mungkin hal itu terjadi karena kemungkinan upaya banding, Laporan NBC News. Dia kini adalah satu-satunya wanita yang menjalani hukuman mati di Georgia, laporan Atlanta Journal-Constitution.



Mayat Emani Moss ditemui terbakar di dalam beg sampah di kompleks apartmennya pada musim gugur 2013. Beratnya hanya 32 paun pada saat kematiannya, menurut stesen Atlanta 11Alive . Bapa gadis itu, Eman Moss, disabitkan kesalahan pada tahun 2015 dan menjalani hukuman seumur hidup kerana membakar tubuhnya dan berusaha menyembunyikannya.

Moss tidak memberikan pembelaan semasa perbicaraannya, menurut 11Alive, menolak untuk membuat pernyataan pembukaan atau hujah penutup dan memutuskan untuk tidak memeriksa semula saksi. Dia tidak pernah mengadili juri, menurut Atlanta Journal-Constitution. Itu mungkin tidak membantu kesnya.



Tiffany Moss Tiffany Moss Foto: Pusat Tahanan Daerah Gwinnett

Bagaimanapun, juri melihat gambar autopsi grafik dan pihak pendakwaan memperincikan bagaimana dia membiarkan Emani terkurung di biliknya dan menolak makanannya sehingga dia membuangnya. Kanak-kanak itu benar-benar mati kelaparan. Tetapi Moss tidak menemui masalah untuk memberi makan dan menjaga anak kandungnya, yang berkongsi rumah dengan keluarga, lapor AJC.

Terdapat juga peluang yang terlepas di mana Jabatan Keluarga dan Perkhidmatan Kanak-kanak dapat menyelamatkan gadis itu, nenek Emani Robin Moss mendakwa dalam tuntutan yang dia ajukan kepada agensi tersebut. Dia mengatakan bahawa pekerja kes menyedari bahawa kanak-kanak itu dianiaya, menurut 11Alive. Hanya empat bulan sebelum Emani meninggal, nenek itu mendakwa badan kebajikan itu menerima panggilan tanpa nama bahawa Emani diabaikan oleh ayah dan ibu tirinya, dengan pemanggil tersebut secara khusus menyebut bahawa dia terlalu kurus. Tuntutan itu mendakwa agensi itu tidak membuat tindak lanjut atas panggilan tersebut. Kembali pada tahun 2012, sekolah Emani melaporkan pengabaian emosi dan psikologi kepada DFCS setelah Tiffany Moss didakwa memukul Emani dengan tali pinggang kerana makan terlalu perlahan.

bagaimana mengupah pembunuh profesional

Sebelum semua itu, Tiffany Moss mengaku bersalah memukul Emani pada tahun 2010 dengan tali pinggang dan dikenakan hukuman percubaan selama lima tahun kerana mendera kanak-kanak. Namun, dia tetap menjadi penjaga Emani. Dua tahun selepas pemukulan itu, Emani cuba melarikan diri dari rumah dua kali dan memberitahu polis bahawa dia diikat ke kerusi dengan tali pinggang dan mandi dalam air sejuk. Ayah dan ibu tirinya tidak pernah didakwa dan aduan tersebut dikemukakan kepada DFCS.



Kembali pada tahun 2004, Eman Moss didakwa dan disabitkan dengan kekejaman bateri dan anak kerana memukul ibu kandung Emani di hadapan anak itu, 11Alive melaporkan.

'Tidak ada kegembiraan ketika juri menjatuhkan hukuman mati,' kata Peguam Daerah Danny Porter setelah hukuman dijatuhkan, menurut AJC. 'Tetapi ini adalah salah satu kes terburuk yang pernah saya lihat. Kali pertama anda melihatnya membuatkan anda sakit. Kali terakhir anda melihatnya membuatkan anda sakit. '

Selepas kematian gadis itu, seorang pengurus kes pengambilan, pentadbir perkhidmatan sosial dan pembantu program di DFCS semuanya dihentikan dan yang lain dilaporkan disiplin.

Jawatan Popular