Wanita Dakwa Dicekik Isteri, Menikamnya Dengan Rakan-Rakannya sehingga Mirip Rompakan

Seorang wanita Washington State didakwa mencekik isterinya dan kemudian menikam mayatnya dengan rakan-rakan untuk menjadikan pembunuhan itu seperti rompakan rambang, kata polis.

Aterraka Scotland, 27, ditangkap dan didakwa dengan pembunuhan peringkat kedua pada hari Selasa atas kematian isterinya, Tiffany Scotland, 26 tahun, Berita KOMO dilapor.



Pasangan itu bertengkar mengenai hubungan sulit Tiffany, kata polis. Pertengkaran meningkat ketika Tiffany memotong tangan Aterraka.

Anterraka mengatakan bahawa dia kemudian 'pingsan' dan terbangun untuk mendapati dirinya berada di atas Tiffany, mencekiknya hingga mati, seorang detektif polis Redmond menulis dalam afidavit mahkamah.

Tetapi bukannya pergi ke polis, Aterraka memanggil seorang teman yang membawa sepupunya, dan mereka membantunya menikam badan, membungkusnya dan meletakkan baking soda di lantai, menurut Wartawan Redmond . Tidak jelas apakah rakan atau sepupu itu menghadapi tuduhan.



Aterraka Scotland.

Mereka menikam mayat berkali-kali dengan harapan menjadikan pembunuhan itu sebagai rompakan, The News Tribune dilapor. Anterraka kemudian mengambil identiti isterinya untuk membuatnya kelihatan seperti dia masih hidup. Dia menggunakan telefon bimbit Tiffany dan mengirim teks yang muncul sebagai pasangannya yang dibunuh, kata pendakwa raya dalam surat-surat mahkamah.

Seorang lelaki yang menyewa pasangan itu sebentar tidak mendapat kabar dari mereka dan menemui mayat itu. Polis menemui kesan luka di leher dan batang tubuh Tiffany.

foto tempat kejadian jenayah pembunuhan gainesville florida

Aterraka menghubungi lelaki itu untuk membayar sewa, dan mereka mengatur pertemuan di perhentian bas, di mana polis memaklumkan kematian isterinya dan mengajaknya untuk disoal siasat.



Pada mulanya, dia memberitahu polis bahawa dia bekerja selama pembunuhan itu, tetapi dia terus memberikan pernyataan yang bertentangan tentang kapan dia terakhir melihat isterinya dan bagaimana isterinya mungkin dirugikan.Kemudian dia mengatakan bahawa mereka bergelut dan kematian itu adalah kesalahan. Dia akhirnya mengaku pembunuhan itu dan menyebutnya sebagai 'kesalahan.'

Di penjara, Aterraka telah meminta pertolongan dari keluarganya dan mengatakan bahawa dia ingin bergegas dan keluar dari penjara. Dia memberitahu keluarganya bahawa dia mahu pergi ke Arizona.

Pendakwa menetapkan jaminannya $ 3 juta. Kertas mahkamah menunjukkan dia adalah suspek dalam serangan 2016 di mana rakan sebilik lelaki dipukul di kepala dengan tukul, Komo News melaporkan .

[Foto: Jabatan Polis Redmond]

Jawatan Popular