Siapakah 'Yorkshire Ripper,' Pembunuh Bersiri Kejam yang Mengganas Inggeris Pada 1970-an?

Dokumen dokumentari Netflix yang baru menceritakan pemburuan besar-besaran dan mahal selama bertahun-tahun untuk lelaki yang dikenali sebagai 'Yorkshire Ripper' - pembunuh bersiri yang produktif yang membuat perbandingan dengan yang terkenal ' Jack the Ripper , 'yang mengganas Britain hampir satu abad sebelumnya. Walaupun tidak begitu terkenal dengan pendahulunya, pembunuh yang dikenali sebagai taktik kejam Yorkshire Ripper yang mensasarkan wanita meninggalkan tanda suram yang sama di England pada tahun 1970-an dan 80-an, sementara tindak balas polis dan media terhadap pembunuhan itu memberi jendela kepada permasalahan rumit negara sedang bekerja pada masa itu.



Penyiasatan yang luas dan sering mengecewakan terhadap pembunuhan jenayah selama bertahun-tahun ini merupakan inti dari dokumentari empat bahagian baru Netflix, 'The Ripper.' Polis percaya ini sebenarnya adalah versi baru Jack the Ripper - satu penipu bahkan mengaku pembunuhnya, yang menyebut dirinya sebagai 'Jack' dalam sekurang-kurangnya satu rakaman yang dikirimkan kepada penyiasat selama perburuan itu. Tetapi nama sebenarnya si pembunuh - Peter Sutcliffe - kini terkenal di England.

Sutcliffe membunuh 13 wanita dan cuba membunuh tujuh lagi di utara England dari tahun 1975 hingga 1980. Kesalahan pembunuhannya menimbulkan ketakutan dan histeria di seluruh wilayah kerana 'polis nampaknya tidak dapat menangkap' pembunuh berantai itu dan 'tidak ada yang merasa selamat - dan setiap lelaki berada seorang suspek, ”seperti yang dinyatakan oleh Netflix dalam sinopsisnya. England Utara hampir mati dan wanita didorong untuk tidak keluar sendirian ketika pembunuhan berlanjutan - bahkan pada satu ketika ditetapkan jam malam untuk wanita, yang ditentang pada masa itu oleh feminis.





valerie jarrett planet pelakon kera

Selanjutnya, seksisme dan penurunan nilai pekerja seks - sasaran Sutcliffe - menyebabkan masalah yang rumit dalam kemampuan untuk mengenal pasti dan menangkap pembunuhnya. Netflix menyatakan bahawa itu adalah 'masa perubahan radikal, deindustrialisasi, kemiskinan, kejantanan, dan misogyny, yang semuanya menyumbang kepada Ripper yang menghindari penangkapan sejak sekian lama.'

Malu memalukan wanita yang dibunuh adalah perkara biasa, seperti yang ditunjukkan oleh siri ini. Kehidupan seks mangsa dan keadaan kediaman mereka dicetak tepat di samping perincian pembunuhan tersebut.



Penyiasatan yang panjang itu berakhir ketika Sutcliffe akhirnya ditangkap pada tahun 1981 setelah polis menjumpainya di sebuah kereta dengan plat nombor palsu bersama dengan seorang pekerja seks, yang terselamat dalam perjumpaan itu. Dalam beberapa hari, dia mengaku bahawa dia memang pembunuh produktif yang diburu penyiasat.

Siapa Sutcliffe?

Sutcliffe dilahirkan pada tahun 1946 di Bingley, Yorkshire ke dalam keluarga Katolik kelas pekerja, Tdia melaporkan .

Ayahnya, John Sutcliffe, menjelaskan dalam wawancara yang diarkibkan yang termasuk dalam dokumentari bahawa sebagai seorang anak, anaknya melekat pada ibunya dan lebih memilih syarikatnya daripada rakan lelaki lain, kerana mereka 'terlalu besar baginya.'



berapa ramai pemain nfl yang membunuh diri

Dia mengatakan bahawa anaknya adalah penyendiri yang baik 'baik' dan 'pemalu.'

Pembunuh pemula itu meninggalkan sekolah pada usia 15 tahun dan bekerja beberapa pekerjaan ganjil, termasuk jurujual perjalanan, pengubur, dan pekerja kilang. Menjelang tahun 1975, dia mula bekerja sebagai pemandu lori.

Dia akhirnya berkahwin dengan seorang guru, Sonia, pada tahun 1974 dan mereka membeli sebuah rumah di Heaton. Mereka tinggal di sana sehingga penangkapan Sutcliffe.

Ayah Sutcliffe mengatakan bahawa anaknya 'mungkin orang terakhir di dunia yang anda harapkan 'menjadi pembunuh berantai.

Wartawan dan novelis Joan Smith menjelaskan dalam 'The Ripper' bahawa dia menemui banyak seksisme di dunia Sutcliffe.

'Ketika saya melakukan sedikit penelitian tentang latar belakangnya, hal utama yang saya perhatikan adalah dia tumbuh dalam suasana di mana penghinaan terhadap wanita dan ketidaksukaan terhadap wanita dinormalisasi,' katanya kepada penerbit dokumentari. 'Dan idea bahawa wanita menjadi mangsa, semua itu sudah ada.'

memphis tiga pembunuh sebenar 2018

Smith mendakwa bahawa seorang Sutcliffe muda menyaksikan ayahnya sering memukul ibunya dan berpihak kepada ibunya - yang sebenarnya menyebabkan dia dipanggil 'banci.'

'Dan saya rasa dia mengenal pasti ada hubungannya dengan wanita dan kewanitaan sebagai kelemahan,' tambah Smith. 'Dan pada satu ketika, dia beralih dan menjadi orang yang ganas sendiri. Dan saya rasa ini adalah cara dia menjadi lelaki. '

Seperti yang ditunjukkan oleh 'The Ripper', polis telah mewawancarainya sebanyak sembilan kali sebelum penangkapannya.

Smith percaya bahawa penyiasat salah mengejar apa yang mereka yakini sebagai versi baru Jack the Ripper - pembunuh bersiri yang masih belum diketahui yang membunuh sekurang-kurangnya lima wanita di London dalam tempoh tiga bulan pada tahun 1888. Mangsa Sutcliffe, seperti yang dilakukan Jack the Ripper, sering dimutilasi dengan teruk.

Namun, Smith percaya bahawa seksisme inilah yang menyebabkan para penyiasat lelaki itu mengabaikan cubaan pembunuhan pekerja bukan seks yang berkaitan.

Bekas pegawai polis Bob Bridgestock, yang bekerja pada siasatan Sutcliffe, kepada BBC Radio 4 awal tahun ini bahawa dia 'bukan pembunuh yang sangat cerdas - dia hanya kejam.'

Semasa perbicaraannya pada tahun 1981, Sutcliffe mendakwa bahawa ia adalah suara yang dia dengar ketika bekerja sebagai penggali kubur yang menyuruhnya membunuh pekerja seks. Dia secara khusus menyalahkan suara yang datang dari batu nisan lelaki Poland yang mati bernama Bronisław Zapolski, The Sun melaporkan awal tahun ini.

Sutcliffe akhirnya didapati bersalah atas 13 tuduhan pembunuhan kerana kematian Wilma McCann, Emily Jackson, Irene Richardson, Patricia 'Tina' Atkinson, Jayne MacDonald, Jean Jordan, Yvonne Pearson, Helen Rytka, Vera Millward, Josephine Whitaker, Barbara Leach, Tembok Marguerite, dan Bukit Jacqueline. Dia juga disabitkan kesalahan membunuh tujuh wanita lain.

Dia dijatuhkan 20 hukuman seumur hidup.

Sutcliffe, yang mempunyai masalah kesihatan yang mendasari, baru-baru ini meninggal pada bulan November di sebuah hospital setelah dia menolak rawatan untuk COVID-19, yang dia kontrak di belakang jeruji besi, BBC melaporkan .

di mana undang-undang perbudakan di dunia
Jawatan Popular