Siapa Conrad Roy, Mangsa Remaja Dalam Kes Bunuh Diri Teks?

Pada usia 18 tahun, Conrad Roy III mempunyai seluruh hidupnya di hadapannya. Lulusan perguruan baru-baru ini menyukai laut dan baru sahaja mendapat lesen kaptennya. Dia mempunyai teman wanita cantik yang sering mengaku cintanya dan dia percaya dia mempunyai keluarga yang 'hebat'.

Tetapi kehidupan Roy juga dilanda oleh kekuatan yang lebih gelap, termasuk pertempuran yang melemahkan dengan kegelisahan dan kemurungan, kesukaran menyesuaikan diri dengan kehidupan setelah perceraian orang tuanya, dan apa yang kemudian disebut oleh pendakwa raya tekanan berterusan oleh teman wanitanya sendiri untuk menindaklanjuti rancangan untuk mati dengan bunuh diri .



Roy meninggal dunia pada hari Ahad, 13 Julai 2014 dengan meracuni dirinya dengan asap karbon monoksida semasa dia duduk di trak pikapnya di luar sebuah Kmart di Fairhaven, Massachusetts. Teman wanitanya, Michelle Carter, kini berusia 22 tahun, disabitkan pada tahun 2017 kerana pembunuhan secara tidak sengaja dalam kematian setelah pihak berkuasa mengatakan bahawa dia menghantar beberapa siri pesanan teks - dan bahkan bercakap dengannya semasa tindakan itu mendesaknya untuk kembali ke dalam kereta setelah dia mendapat takut - yang mendorongnya untuk bunuh diri.



Peguam Carter kini meminta Mahkamah Agung A.S. untuk mendengar rayuannya dengan alasan bahawa sabitannya melanggar haknya untuk bebas bersuara, menurut The Associated Press . Kes kontroversi itu juga menjadi subjek dokumentari baru HBO 'I Love You, Now Die' - tetapi siapa Conrad Roy III, mangsa remaja yang menjadi pusat kisah mengejutkan itu?

Roy berada di rumah di atas air

Conrad Roy III dilahirkan pada 12 September 1995 oleh ibu bapanya, Lynn Roy dan Conrad Roy Jr. Ibunya menggambarkannya sebagai 'jiwa yang cantik' yang merupakan anak yang bahagia, menurut Berita CBS .



Sejak usia dini, jelas bahawa salah satu tempat yang dirasakan oleh Roy di rumah adalah di atas air. Dalam dokumentari HBO, yang disiarkan sebahagiannya pada Selasa malam, datuknya Conrad Roy Sr teringat membawa cucunya keluar ke air bersamanya ketika dia bekerja ketika Conrad Roy III baru berusia 3 minggu.

'Saya mempunyai beberapa kenangan indah tentang itu. Beberapa kenangan yang sangat hebat, ”dia menangis sambil mengenang kunjungan cucunya yang kerap.

Bapanya, Conrad Roy Jr, mengatakan bahawa anaknya mula melihat cintanya terhadap air sebagai pilihan kerjaya yang mungkin.



'Keluarga kami, kami bekerja di air dan kami bermain di air,' katanya dalam dokumentari.

Menjelang Jun 2014, Roy telah lulus dari sekolah menengah dengan IPK 3,88 yang mengagumkan dan juga memperoleh lesen kaptennya dari Institut Maritim Timur Laut ... tetapi kerjaya di perairan atau rancangan untuk kuliah tidak akan pernah menjadi kenyataan.

Roy Berjuang Dengan Kemurungan

Ketika Roy bertambah tua, keluarganya mengatakan bahawa dia mulai berjuang dengan kegelisahan dan kemurungan sosial. Itu adalah perjuangan Roy mendokumentasikan dirinya hanya sebulan sebelum dia meninggal dalam serangkaian video yang dia rakam.

'Bagi saya, kegelisahan sosial terasa seperti membanjiri hidup saya,' katanya dalam video yang ditunjukkan dalam dokumentari. 'Perkara pertama yang ingin saya lakukan adalah lebih proaktif dalam persekitaran sosial, cuba menyumbang kepada perbualan sebaik mungkin dan lebih yakin pada diri sendiri.'

Roy mengakui bahawa dia mempunyai banyak hal dalam hidupnya dalam video itu tetapi mengatakan dia terus berjuang dengan perasaan tertekan.

'Ada orang yang menyayangi saya,' katanya. 'Saya mempunyai ibu yang hebat. Ayah yang hebat, sebahagian besarnya. Tetapi saya sangat tertekan. Saya rasa saya berbeza dengan orang lain, seperti ada yang tidak kena dengan saya. '

Roy terus mengatakan bahawa dia sering merasa tidak berada di tempat di dunia.

'Apa yang saya lakukan adalah melihat diri saya begitu negatif,' katanya MassLive . “Lihatlah diriku yang sangat kecil, sedikit zarah di muka bumi ini. Tiada sampah yang baik. Tidak akan pernah berjaya. Tidak pernah mempunyai kehidupan, tidak pernah mempunyai anak, tidak pernah, tidak pernah belajar. '

Tetapi sementara Roy secara terbuka membincangkan perasaan negatifnya, dia juga menyuarakan hasratnya untuk mengatasi emosi ini.

'Saya ada banyak yang boleh ditawarkan kepada seseorang,' katanya. 'Saya introvert, baik, dan penyayang. Dengan beberapa faedah. Saya anak yang baik. '

ambar naik ketika dia berambut

Lynn Roy memberitahu '48 Jam' dia percaya bahawa anaknya sering menjadi pengkritik terbesarnya.

“Dia kasar pada dirinya sendiri. Saya benar-benar berjuang dengan hanya mengecewakan, saya fikir, saya dan ayahnya, ”katanya.

Kemurungan dan kegelisahan mencapai tahap tinggi sehingga Roy cuba membunuh dirinya pada Oktober 2012 dengan acetaminophen.

Roy Mempunyai Keluarga yang Patah

Ibu bapanya mengatakan dalam 'I Love You, Now Die' bahawa mereka percaya beberapa perjuangan anak mereka mungkin disebabkan oleh perceraian mereka.

'Itu semasa sekolah menengah dan ketika dia mula kembali sekolah,' kata ayahnya. 'Kami langsung tidak menyadarinya tetapi nilainya merosot, dan dia mengatakan bahawa dia mengalami masa yang sukar untuk tetap fokus.'

Kadang-kadang, ketegangan di rumah mungkin meningkat menjadi kekerasan.

Pada tahun 2011, Lynn Roy ditangkap kerana keganasan rumah tangga setelah bertengkar dengan suaminya ketika itu, menurut Boston.com .

Ayah Roy mendakwa dia telah 'diserang di depan anak-anaknya' dalam surat pernyataan yang diajukan dalam kes itu.

Walaupun Lynn Roy didakwa melakukan serangan domestik dan bateri pada masa itu, dia tidak pernah dihukum.

Pegawai polis Mattapoisett dipanggil ke rumah Roy pada bulan Februari 2013 atas tuduhan insiden serangan domestik.

Dua pegawai polis dipanggil ke mahkamah untuk memberi keterangan mengenai kejadian dalam perbicaraan Carter, tetapi tidak dapat mendedahkan banyak perincian mengenai apa yang mungkin terjadi pada malam itu, menurut MassLive .

Mereka mengatakan bahawa mereka tiba di kediaman dan bercakap dengan Roy dan ayahnya. Pegawai juga mengenal pasti beberapa siri gambar yang menunjukkan Roy yang lebam dan dipukul, tetapi gambar tersebut tidak ditunjukkan ke mahkamah.

Oksigen.com menghubungi Ketua Polis Mattapoisett Mary Lyons untuk mengetahui lebih lanjut mengenai kejadian yang dikatakan itu, tetapi diberitahu, 'Dalam Komanwel Massachusetts insiden domestik dikecualikan daripada rekod awam. '

Ibu bapa Roy mengatakan setelah mereka melihatnya mula berjuang di sekolah, mereka mendapatkan pertolongan profesional, membawanya berjumpa dengan psikiatri dan profesional kesihatan mental yang lain. Keluarga itu juga memutuskan untuk meletakkan Roy sebagai anti-depresan.

Mereka percaya bahawa campur tangan itu membantu dan kehidupan Roy kembali berjalan lancar.

'Sepertinya semuanya menjadi lebih baik,' kata ayahnya.

Hubungan Toksik Roy dengan Carter

Semasa bercuti ke Florida untuk mengunjungi ibu saudaranya, Roy akan bertemu Carter, membuka jalan untuk hubungan yang tidak berfungsi antara pasangan yang bermasalah.

Kedua-duanya diperkenalkan oleh ibu saudara buyut Roy dan datuk nenek Carter, menurut kakaknya Camdyn Roy.

Dia mengatakan dalam dokumentari HBO bahawa pasangan itu menunggang basikal bersama-sama dan segera melepaskannya. Walaupun mereka bertemu di Florida, kedua remaja itu tinggal di Massachusetts, hanya sekitar satu jam dari satu sama lain.

'Saya akan mengatakan bahawa hubungan antara Michelle Carter dan Conrad Roy adalah percintaan yang benar-benar moden, bukan? Ini adalah percintaan yang dilakukan hampir sepenuhnya dalam talian, 'komen kolumnis New York Magazine, Marin Cogan dalam' I Love You, Now Die. '

Walaupun pasangan itu bertukar ribuan teks antara satu sama lain, mereka bertemu secara langsung kurang dari lima kali.

Cogan menyebut hubungan 'rahsia' 'merosakkan kesihatan mental mereka.'

Mereka yang mengenali remaja percaya bahawa mereka mungkin berkait dengan masalah kesihatan mental mereka. Sementara Roy telah dirawat di rumah sakit untuk percubaan bunuh diri sebelumnya, Carter telah dimasukkan ke hospital karena gangguan makan. Kedua-duanya juga mengambil antidepresan.

'Anda tahu, mungkin tarikannya adalah kedua-duanya mempunyai masalah,' kata bekas jurulatih softball Carter, Ed McFarland, '48 Jam.'

Pasangan itu akan terbukti menjadi campuran beracun ketika Roy terus merenung meragut nyawanya dan Carter mula membantunya merancang tindakan tersebut - secara teratur mendorongnya untuk menyelesaikan perbuatannya.

'Anda terus menolaknya dengan mengatakan anda akan melakukannya, tetapi anda tidak pernah melakukannya,' satu pesanan teks dari Carter mengatakan pada hari dia meninggal, menurut MassLive. 'Akan selalu seperti itu jika anda tidak mengambil tindakan. Anda hanya menjadikannya lebih sukar untuk diri sendiri dengan menolaknya. Anda hanya perlu melakukannya. '

Lewat malam itu, Roy akan, memotong kehidupan yang penuh dengan potensi.

Bahagian 2 dari 'I Love You, Now Die' ditayangkan pada 10 Julai di HBO.

Jawatan Popular