Apa Kisah Korban Rogol Kehidupan Sebenar yang Menginspirasikan Netflix 'Tidak Boleh Dipercayai' Mengatakan Tentang Siri

Lebih dari satu dekad yang lalu, seorang wanita berusia 18 tahun bernama Marie diperkosa di titik pisau di dalam apartmennya di Washington oleh seorang lelaki bertopeng.



Perlu beberapa tahun bagi pihak berkuasa untuk mempercayai remaja itu benar-benar diserang, tetapi kini penonton di seluruh negara menyaksikan kisahnya terbaharu Siri Netflix 'Tidak Boleh dipercayai' –– dan Marie juga menonton.

bekas pelatih brown, britney taylor

Dia menyebut siri lapan bahagian yang dibintangi oleh Toni Collette, Merritt Wever dan Kaitlyn Dever 'sangat baik.'





Marie memberitahu Ken Armstrong — salah seorang wartawan yang pertama kali menceritakan kisahnya di sebuah Sekeping pemenang Hadiah Pulitzer di Pro Publica - bahawa dia memutuskan ingin melihat bagaimana kisah itu diceritakan kembali, walaupun trauma di layar kecil itu sukar.

'Saya menangis sedikit,' katanya, menurut seorang rangkaian tweet Armstrong menyiarkan menggambarkan perbualan mereka.



Marie, yang menggunakan nama tengahnya di media dan bukannya mendedahkan nama pertamanya, memberitahu Armstrong dia sangat terharu dengan adegan dalam episod pertama siri di mana polis menghadapinya mengenai apakah serangan itu benar-benar berlaku. Setelah mendapat tekanan daripada penyiasat, dia menceritakan kembali kisahnya.

Meletakkan perasaannya sendiri menjadi kata-kata selalu menjadi cabaran bagi Marie, tetapi dia mengatakan Dever, yang menggambarkannya dalam siri ini, dapat menangkap perjuangan hidupnya dengan tepat.

'Itu, seperti, sempurna,' katanya dari tempat kejadian.



Setelah dia mengundurkan diri, Marie dituduh membuat laporan palsu dan dipaksa membayar denda $ 500 — tetapi tuduhan itu kemudian dikeluarkan dari rekodnya setelah penyiasat menyedari dia telah mengatakan yang sebenarnya.

Walaupun siri ini merupakan adaptasi dramatik dari artikel Pro Publica, kedua Marie dan Armstrong memuji penerbit yang menceritakan kisah mengerikan, yang berakhir dengan penangkapan pemerkosa bersiri Marc O'Leary.

'Saya bernasib baik: Pelakon dan kru yang luar biasa, ternyata, juga melindungi cerita ini,' kata Armstrong.

bulan apa yang dilahirkan oleh kebanyakan pembunuh bersiri

Armstrong mengakui bahawa pada mulanya dia melindungi Marie dan orang-orang dalam kehidupan nyata yang digambarkan dalam siri ini dan berharap para produser akan melakukan keadilan.

'Itulah sebabnya saya mengatakan bahawa pada saya, Marie bukan watak. Jeff Mason, detektif yang menuduh Marie berbohong, bukanlah watak. Dia adalah polis yang duduk bersama saya dan melakukan kesalahannya sama mengerikannya, ”katanya.

Tetapi ketika dia menonton, Armstrong mengatakan dia senang mengetahui bahawa pelakon siri, Susannah Grant, dapat menangkap bagaimana penyiasatan pemerkosaan akhirnya dapat menjadi bentuk trauma tersendiri.

Ini terbukti, katanya, dalam adegan lain dalam episod pertama siri ini ketika Marie melaporkan pemerkosaannya dan harus menjalani pemeriksaan serangan seksual di hospital.

“Di tempat kejadian, kami belajar berapa banyak penyapu yang diambil. Dari mana mereka diambil. Dan apa yang diberitahu oleh Marie — bahawa dia mungkin mula berfikir untuk membunuh dirinya sendiri, ”katanya. 'Setiap perinciannya tepat.'

Setelah menyerang Marie, O'Leary terus memperkosa wanita lain di Washington dan Colorado hingga dua detektif di Colorado mengesannya, dia kini menjalani hukuman lebih dari 300 tahun di belakang penjara, menurut KCNC-TV .

Marie mengatakan dia juga terharu dengan adegan yang menunjukkan para detektif di Colorado dengan tekun berusaha menyelesaikan kes itu dan mencari keadilan untuknya dan mangsa yang lain.

'Saya merasa seperti malaikat pelindung saya, mencari saya,' katanya kepada Armstrong.

Ketika detektif Colorado mulai mendekati suspek mereka dalam penciptaan semula, Marie memberitahu Armstrong bahawa dia juga mendapati dirinya merasakan sesuatu yang lain: penutupan.

'Melihat dia disingkirkan, itu adalah penutupan bagi saya,' katanya.

Jawatan Popular