Adakah Ada Pemburu Nazi Kehidupan Sebenar Seperti Dalam Siri Fiksyen 'Pemburu?'

Watak dalam drama baru Amazon Prime 'Hunters' membalas dendam terhadap bekas pemimpin Nazi yang dengan dahsyatnya memadamkan nyawa berjuta-juta orang Yahudi, tetapi sebenarnya siri ini berakar?



'Kami selamat dari perang, kami bertahan dari pembasmian besar-besaran dalam sejarah moden dan kami tiba di rumah untuk mengetahui bahawa orang-orang yang melakukan ini kepada kami, mereka adalah jiran kami. Oleh itu, beritahu saya, apa yang harus kita lakukan? Berjabat tangan? Tutup mata? Lupa? Tidak. Hadiah tunggal terbesar bagi orang-orang Yahudi adalah kemampuan kita, kemampuan kita untuk mengingat, ”Meyer Offerman fiksyen - yang digambarkan oleh Al Pacino - memberitahu watak utama Jonah Heidelbaum dalam episod pertama siri itu perdana pada hari Jumaat.

marcus podcast terakhir di sebelah kiri

Heidelbaum, seorang pemuda Yahudi yang berduka atas kematian neneknya baru-baru ini, bersetuju untuk membantu sekumpulan pengawas memburu pemimpin Nazi yang bersembunyi di bawah penglihatan baru ketika siri ini bermula pada tahun 1977.





Sepanjang sejarah terdapat sejumlah orang yang telah mengabdikan hidup mereka untuk membawa penjenayah perang ke muka pengadilan - walaupun 'pemburu' ini biasanya memilih untuk beroperasi melalui saluran undang-undang daripada mengambil masalah ke tangan mereka sendiri. Tkisahnya di sebalik pemburu Nazi kehidupan nyata ini sama memikatnya dengan kisah fiksyen yang digambarkan dalam siri Amazon yang baru.

Senarai pemburu Nazi kehidupan sebenar termasuk seorang bekas arkitek yang berupaya untuk memburu penjenayah perang Nazi setelah selamat dari kem kematian Nazi — buku-buku inspirasi yang tidak terkira banyaknya dan sebuah filem HBO yang memperincikan usaha kerasnya.



Atau pasangan dinamik yang melakukan misi seperti mata-mata — kemudian membentuk perniagaan pemburu Nazi yang dikendalikan oleh keluarga mereka sendiri — untuk mengesan bekas Nazi yang tinggal di bawah nama baru di negara-negara baru pada tahun-tahun selepas perang.

Oleh kerana banyak bekas pemimpin Nazi sekarang berusia sembilan puluhan atau sudah meninggal, perburuan penjahat perang ini mulai perlahan, tetapi dalam tahun-tahun 70-an sejak Perang Dunia II berakhir, banyak pemimpin Nazi dibawa ke muka pengadilan melalui usaha mereka.

Berikut adalah beberapa pemburu Nazi terkenal dalam sejarah:



Simon Wiesenthal

Simon Wiesenthal pernah menjadi arkitek di Ukraina sekarang sebelum Perang Dunia II meletus, tetapi setelah perang bermula, hidupnya mengambil giliran yang mengerikan. Wiesenthal dihantar ke kem konsentrasi pertamanya pada tahun 1941 di Ukraine dan kemudian melarikan diri dari kem Ostbahn pada tahun 1943, tepat sebelum Jerman mula membunuh para tahanan, menurut Laman web Simon Wiesenthal Center . Dia ditawan semula pada bulan Jun 1944, dan dikirim ke Janowska di mana dia sekali lagi menghindari kematian — ketika front timur Jerman runtuh dan pengawal memutuskan untuk membawa baki tahanan ke kem Mauthausen di Austria. Dia dibebaskan di sana oleh Tentera A.S. pada bulan Mei 1945, dengan berat kurang dari 100 paun.

Setelah perang berakhir, Wiesenthal mengabdikan hidupnya untuk mengesan penjahat Nazi setelah menyedari 'tidak ada kebebasan tanpa keadilan,' menurut The Akhbar Bersekutu .Wiesenthal memulakan kerjanya mengumpulkan dan menyiapkan bukti mengenai Nazi untuk Bahagian Jenayah Perang Tentera Amerika Syarikat, menurut laman webnya. Dia akan terus mengetuai Jawatankuasa Pusat Yahudi di Zon Amerika Syarikat di Austria dan kemudian membantu membuka Pusat Dokumentasi Sejarah Yahudi. Pusat ini berusaha mengumpulkan bukti untuk perbicaraan ke atas penjenayah perang di masa depan.

Dia diberi kepercayaan untuk mengejar polis Austria Karl Silberbauer pada tahun 1963. Silberbauer, yang bertindak semasa Perang Dunia II sebagai pegawai Gestapo, bertanggungjawab untuk menangkap Anne Frank - yang kemudian meninggal dunia di sebuah kamp konsentrasi setelah meninggalkan buku harian terkenal sekarang yang mendokumentasikan waktunya dalam persembunyian. Wiesenthal juga menolong pemimpin-pemimpin Nazi lain bersembunyi, termasuk Franz Murer, yang dikenal sebagai 'The Butcher of Vilnius,' dan Erich Rajakowitsch, menurut laman webnya.

Untuk mengesan Franz Stangl, yang telah memerintahkan dua kem konsentrasi di Poland, Wiesenthal melakukan kerja rahsia selama tiga tahun sebelum mengesan bekas pegawai SS itu di Brazil. Stangl kemudian dijatuhkan hukuman penjara seumur hidup kerana kesalahannya.

Diyakini Wiesenthal juga berperanan dalam memburu pemimpin SS yang terkenal Adolf Eichmann, yang telah mengatur pemusnahan orang Yahudi. Wiesenthal menerima maklumat bahawa Eichmann telah bersembunyi di Argentina dan menyampaikan maklumat itu kepada Israel, menurut laman web pusatnya.

Ejen Israel menangkap Eichmann, yang hidup dengan nama 'Ricardo Klement,' ketika dia pulang dari kerja pada bulan Mei 1960 setelah operasi rahsia, menurut Bebas .

Ejen-ejen itu meletakkan Eichmann dengan pesawat ke Israel, di mana dia akan diadili dan akhirnya dijatuhi hukuman mati semasa mencengkam prosiding di televisyen.

gadis dr phil dalam almari episod penuh

Walaupun ada yang mengkritik Wiesenthal karena membesar-besarkan perannya dalam membawa Eichmann ke muka pengadilan, dia mengatakan kepada Associated Press pada tahun 1972 bahawa itu adalah 'kerja sama banyak orang yang tidak saling mengenali,' dan mengatakan dia tidak tahu pasti apakah laporan yang dia kirim ke Israel telah digunakan dalam penangkapan itu.

Dia menubuhkan The Simon Wiesenthal Center, sebuah organisasi hak asasi manusia Yahudi, pada tahun 1977 untuk meneruskan kerjanya mengejar penjenayah perang Nazi dan memerangi anti-Semitisme. Usahanya mengilhami banyak buku, termasuk 'The Murderers Among Us' dan sebuah filem HBO dengan nama yang sama yang dibintangi oleh Ben Kingsley.

'Apabila sejarah dilihat ke belakang, saya mahu orang tahu bahawa Nazi tidak dapat membunuh berjuta-juta orang dan melepaskannya,' katanya pernah, menurut laman web pusat itu.

Wiesenthal meninggal pada tahun 2005 pada usia 96 tahun.

Serge dan Beate Klarsfeld

Serge Beate Klarsfeld Beate Klarsfeld dan suaminya, peguam Serge Klarsfeld. Foto: Getty Images

Bagi Serge dan Beate Klarsfeld, pemburuan Nazi adalah urusan keluarga. Pasangan itu - yang paling terkenal kerana mengenal pasti Klaus Barbie, yang dikenali sebagai 'Butcher of Lyon' - menjejaki penjenayah perang Nazi selama beberapa dekad, bahkan membawa anak peguam mereka Arno ke dalam perniagaan keluarga ketika dia berumur, menurut profil di Penjaga .

berapakah bilangan anak yang dimiliki oleh tombak britney

'Kami selalu bekerja dan selalu bersama,' kata Serge Klarsfeld kepada media mengenai isterinya pada tahun 2015. 'Mudah. Kami duduk bersama. Kami bekerjasama, kami bermain bersama. '

Pasangan itu - yang dipercayai telah membawa sekurang-kurangnya 10 penjenayah perang dan kolaborator Perancis ke muka pengadilan selama bertahun-tahun - pertama kali bertemu di sebuah stesen kereta api pada awal 1960-an. Beate, yang bukan Yahudi, pernah bekerja sebagai pasangan au ketika dia menyeberangi jalan dengan Serge, yang ayahnya meninggal di Auschwitz.

'Itu tarikan bersama,' Serge teringat pertemuan itu dalam wawancara 2015 dengan Euronews . 'Kami bertemu pada hari Eichmann diculik oleh Mossad, dinas rahsia Israel, dan dibawa ke Israel untuk diadili. Kami tidak tahu bahawa ini akan menjadi simbol kehidupan kita. '

Kedua-duanya mula membincangkan bagaimana Serge, ibu dan adiknya bersembunyi di selatan Perancis setelah mereka berjaya melepaskan diri dari penangkapan dengan bersembunyi di dalam almari dengan pintu belakang palsu yang dibina oleh ayahnya.

Beate dan Serge memutuskan untuk membawa penjenayah perang Nazi ke muka pengadilan dan memulakan kerjasama selama beberapa dekad - baik secara peribadi dan profesional - ketika mereka melakukan misi seperti mata-mata.

Beate teringat pernah meminjam pasport pembantu rumah mereka, mengubah gaya rambutnya dan menyelinap ke Syria setelah mengetahui bahawa pembantu Eichmann, Alois Brunner, berada di negara itu. Dia mengejar Brunner dan berpura-pura menjadi Nazi sendiri, memberi amaran kepadanya bahawa orang-orang Israel mematuhinya. Brunner mengucapkan terima kasih atas peringatannya.

'Itu yang perlu saya dengar. Ini membuktikan bahawa dia adalah orang yang kita curiga, ”katanya kepada The Guardian. Tetapi Brunner akan melarikan diri dari kawasan itu sebelum dia dapat ditangkap. Dia kemudian ditangkap oleh Syria tetapi dihantar pulang dan berjaya mengelakkan penangkapan.

'Pengembaraan' Beate, seperti yang disebutnya, kemudian menjadi inspirasi untuk filem buatan tahun 1986 yang dibintangi oleh Farrah Fawcett.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, sekarang hari perburuan mereka berakhir, pasangan itu terus mendokumentasikan Perang Dunia II sambil juga menentang anti-Semitisme.

Pasangan itu menerima Anugerah Elie Wiesel dari Muzium Peringatan Holocaust A.S. kerana dedikasi seumur hidup mereka untuk memburu Nazi pada tahun 2019, menurut Zaman Israel .

adakah orang tinggal di rumah amityville hari ini 2017

Tuviah Friedman

Tuvia Friedman Ap Pemburu Nazi Tuvia Friedman, pengarah Pusat Dokumentasi Haifa mengenai Jenayah Perang Nazi. Foto: AP

Pernah dikenali sebagai 'The Merciless One', menurut The New York Times , Tuviah Friedman bertugas sebagai sebahagian daripada milisi di Poland yang berusaha memburu Nazi semasa perang berakhir dan pada bulan-bulan setelahnya.

Friedman mengaku telah menangkap dan bahkan menyeksa Nazi di seluruh kawasan luar bandar Poland - kadang-kadang memukul mangsanya seperti dia disebat sebagai tahanan di kem buruh Nazi, lapor akhbar itu.

Friedman telah melarikan diri dari kem buruh pada tahun 1944 dan bergabung dengan polis Poland, menurut Perpustakaan Negara Israel .Friedman telah membalas dendam atas kematian ahli keluarga terdekatnya dan sering berusaha memberi tumpuan kepada Nazi yang aktif di kampung halamannya di Radom, Poland.

Berdasarkan satu akaun, Friedman pernah mengenakan jaket SS yang compang-camping untuk menyelinap masuk ke tawanan perang pada tahun 1945 untuk mencari SS yang beroperasi, Konrad Buchmayer, lapor Times.

Dia kemudian bekerjasama rapat dengan Wiesenthal di Vienna, membantu menangkap sebanyak 250 penjenayah perang, lapor akhbar itu.

Pada tahun 1959, Friedman secara terbuka menawarkan hadiah $ 10,000 untuk maklumat mengenai keberadaan Eichmann dan akhirnya menerima sepucuk surat dari seorang lelaki di Argentina yang mengatakan bahawa dia dapat memberikan lokasi Nazi. Lelaki itu, yang kemudian dikenali sebagai Lothar Hermann, memberikan maklumat penting yang menyebabkan penangkapan Eichmann oleh perkhidmatan rahsia Israel, walaupun pemerintah tidak memberikan penghargaan kepada Friedman dan mengatakan bahawa mereka telah menghubungi Hermann secara bebas, menurut Times.

Sementara Friedman awalnya menggunakan kekerasan ketika dia membalas kematian korban Holocaust, dia kemudian fokus untuk membawa para penjenayah ke muka pengadilan melalui sistem hukum.

'Tidak lama lagi orang-orang seperti Wiesenthal dan Friedman, yang mungkin mempunyai dorongan untuk membalas dendam, menyedari nilai sebenar perbicaraan dan membiarkan dokumen dan saksi memberitahu kisah apa yang berlaku,' Andrew Nagorski, pengarang buku 'The Nazi Hunters 'Diberitahu Masa pada tahun 2016.

Friedman meninggal pada tahun 2011 pada usia 88 tahun.

Ephraim Zuroff

Efraim Zuroff G Efraim Zuroff, sejarawan dan pengarah Pusat Simon Wiesenthal di Yerusalem. Foto: Getty Images

Dengan nama panggilan seperti 'ketua pemburu Nazi' Efrain Zuroff telah membuat tanda dalam sejarah memburu Nazi. Selama lebih dari tiga dekad, Zuroff telah berusaha mengumpulkan maklumat mengenai orang-orang Nazi yang bersembunyi di seluruh dunia, terus memburu penjenayah perang bahkan hingga tahun sembilan puluhan mereka, menurut Majalah Dasar Luar Negeri .

Dia berusaha untuk mencari pengawal kem, pegawai dan komandan kem selama bertahun-tahun - berusaha untuk menahan mereka yang bertanggungjawab atas tindakan mengerikan yang mereka lakukan semasa Perang Dunia II.

'Ketika saya mula menyiasat penjenayah perang Nazi, kami menyangka akan menjadi usaha jangka pendek. ... Bagaimana mungkin saya dilahirkan pada tahun 1948 dan saya masih memburu Nazi? Ia benar-benar marah pada tahap tertentu, 'kata Zuroff Euronews . 'Tetapi pemanjangan jangka hayat telah memungkinkan kita untuk menemukan kembali orang-orang pada awal tahun sembilan puluhan mereka yang dalam keadaan sihat dan dapat bertahan dalam perbicaraan.'

Zuroff membantu memburu Laszlo Csatary, yang dituduh dengan sengaja membantu 'pelaksanaan dan penyeksaan yang tidak sah yang dilakukan terhadap orang-orang Yahudi' semasa dia bekerja sebagai komandan kem tahanan. Menurut dakwaan, ia 'selalu memukul orang Yahudi yang terlantar dengan tangan kosong dan memukul mereka dengan cambuk anjing.' Csatary, yang telah melarikan diri ke Kanada di mana dia menghabiskan sebahagian besar hidupnya sebagai peniaga seni, akan mati pada usia 98 sebelum kesnya pernah diadili.

'Peredaran masa seharusnya tidak memberikan perlindungan bagi pelaku Holocaust,' kata Zuroff mengenai usahanya untuk membawa Nazi ke muka pengadilan beberapa dekad setelah Perang Dunia II berakhir.

scott peterson menjalani hukuman mati

Pejabat Pusat Penyiasatan Jenayah Sosialis Nasional

Dalam lebih dari 70 tahun sejak Perang Dunia II berakhir, pemerintah Jerman juga telah berusaha melakukan peranannya untuk membawa para pelaku Nazi ke muka pengadilan.

Pemerintah Jerman Barat mewujudkan Pejabat Pusat Penyiasatan Jenayah Sosialis Nasional pada tahun 1958 dan telah berusaha untuk mengenal pasti bekas anggota Reich Ketiga untuk menuntut, menurut Penjaga . Pejabat itu sekarang dikenal sebagai Kantor Pusat Penyiasatan Jenayah Nazi, menurut Reuters . Kakitangan pejabat itu, yang pada tahun 2017 dipimpin oleh pendakwa raya Jens Rommel, melakukan perjalanan ke bekas kubu konsentrasi di seluruh Eropah untuk mencari rekod dan mengenal pasti penjenayah perang utama yang masih dapat diadili.

'Ini adalah operasi besar-besaran,' kata Devin Pendas, sejarawan pendakwaan Nazi di Boston College kepada The Guardian. 'Ini melihat kejahatan yang terjadi sejak dulu, dengan hanya informasi paling sedikit tentang siapa pelakunya.'

Jawatan Popular