'Gadis Ini Melewati Neraka': Detektif mengingatkan Pembunuhan Remaja yang Hilang

Pada suatu petang yang tidak henti-henti pada bulan Julai 1988, Suzanne Thomas yang berusia 16 tahun memberitahu keluarganya bahawa dia akan pergi ke rumah rakan selama beberapa jam, hanya untuk tidak dapat dilihat oleh mereka lagi.



Diaibu bapa bangun pada keesokan harinya untuk mengetahui bahawa anak perempuan mereka masih belum pulang ke rumah, dan ketika ketidakhadirannya berlanjutan hingga keesokan harinya - dan pencariannya di antara rakan-rakannya terbukti tidak berbuah - ibu bapanya pergi ke polis untuk melaporkan bahawa anak perempuan mereka telah hilang lebih dari 36 jam.

'Saya mengatakan pada diri saya bahawa Suzanne sedang berpesta, dia mungkin bertemu dengan seseorang dan dia tidak dapat menghubungi telefon, atau dia tidak mahu diparahi oleh ayah saya,' kata kakaknya, Mandy Thomas. Oksigen ’ s ' Dikebumikan di halaman belakang, ' disiarkan pada hari Khamis jam 8 / 7c pada Oksigen.





Malangnya bagi keluarga Thomas, mereka tidak pernah melihat Suzanne hidup lagi. Pada 22 Julai, pada hari yang sama ketika mereka membuat laporan orang hilang kepada polis, pihak berkuasa Los Angeles membuat penemuan yang mengerikan. Seorang lelaki telah berjalan-jalan di Hollywood Hills dengan anjingnya hanya untuk menemui kaki manusia yang menonjol dari tanah.

Bib 308 Suzanne thomas

Pejabat pemeriksa perubatan melakukan bedah siasat ke atas wanita muda itu dan laporan mereka menunjukkan bahawa mangsa telah 'mati dengan kematian yang mengerikan,' kata Dennis Kilcoyne, seorang detektif pembunuhan dengan Jabatan Polis Los Angeles yang menangani kes itu, kepada 'Buried In The Backyard' . ' Mangsa telah diserang secara seksual, dipukul dengan teruk, dicekik, dan ditikam dengan apa yang disyaki koroner adalah pisau pemburu.



'Gadis ini melalui neraka,' kata Kilcoyne.

Rekod pergigian mengesahkan yang terburuk: Gadis yang ditemui mati di dalam hutan kehilangan remaja Suzanne Thomas. Ketika pihak berkuasa menyampaikan berita itu kepada keluarga malam itu, mereka hancur.

'Kami hanya terkejut. Kami tidak boleh mempercayainya, 'kata kakak Suzanne, Angel Castillo Oksigen.



Ketika keluarga meratapi kehilangan mereka, pihak berkuasa, yang didorong oleh pengetahuan bahawa seorang pembunuh kejam sedang bebas, melancarkan penyelidikan. Setelah memukul tempat-tempat di mana Suzanne dikenali untuk bergaul dan bercakap dengan mereka yang sering dilihatnya menghabiskan masa, mereka mengetahui bahawa pada malam dia menghilang, Suzanne memberitahu rakan-rakannya bahawa dia akan bertemu dengan seorang lelaki bernama George di tempat kerjanya pangsapuri.

Dengan menggunakan buku alamat Suzanne, polis menemui George yang mereka cari tinggal di sebuah apartmen di kejiranan Van Nuys di Hollywood Utara. Walaupun pada mulanya dia enggan berbicara dengan pihak berkuasa, dia menghangatkan diri setelah dia mengetahui bahawa mereka tidak ada di sana untuk menangkapnya kerana dia dikatakan kebiasaan berpesta dengan gadis di bawah umur. Dia mengaku Suzanne berada di tempatnya pada malam ketika dia hilang.

George mendakwa bahawa sekitar jam 3 atau 4 pagi Suzanne mengatakan bahawa dia ingin pulang ke rumah, dan ketika seorang lelaki kulit putih dengan rambut panjang dan janggut menawarinya, dia menerimanya dan mereka pergi bersama-sama di sebuah gerai stesen putih.

Penyiasat kemudian mula memusatkan perhatian mereka untuk mengesan lelaki yang berada di gerai putih itu. Setelah perbualan lebih banyak dengan rakan-rakan Suzanne, detektif mengetahui bahawa seorang lelaki di sebuah gerabak stesen sering dilihat mengunjungi tempat taco di mana Suzanne dan rakan-rakannya akan melepak. Walaupun kebanyakan tidak tahu siapa dia, seorang rakan Suzpy yang bernama Dippy akhirnya memberitahu polis lelaki itu dipanggil Charlie dan dia kadang-kadang 'berpesta' dengannya dan mereka akan menunggang bersama-sama di dalam keretanya.

Ketika Dippy memimpin polis ke salah satu tempat di mana dia kadang-kadang membawanya, mereka mendapati diri mereka berada di lokasi yang sama dengan mayat Suzanne.

Dalam beberapa hari perbincangan penyiasat dengan Dippy, Charlie yang misterius itu dilihat sekali lagi mengunjungi tempat taco - tetapi kali ini, tanpa disedari olehnya, seorang detektif yang tersembunyi telah menunggu untuk menuliskan nombor platnya. Dari itu, mereka dapat menemui nama penuhnya: Charles Anderson.

Namanya bukan satu-satunya perkara yang dapat ditemui oleh pihak berkuasa. Anderson tinggal di Glendale dan baru-baru ini dibebaskan dari penjara setelah disabitkan dengan kesalahan yang berkaitan dengan seks. Di antara tahun 1967 dan 1975, dia meluangkan masa untuk menculik wanita di bar dan menyerangnya secara seksual, dan seminggu setelah dibebaskan pada tahun 1975, dia melakukan satu lagi kejahatan ganas: Melihat wanita bersendirian di luar pejabat harta tanah, dia menyerangnya , memukulnya hampir mati dengan asbak, memotong wajahnya, menikamnya, dan menyerangnya secara seksual. Dia ditangkap dan disabitkan lagi, dan dibebaskan dari penjara untuk kedua kalinya pada tahun 1982, Los Angeles Times melaporkan pada tahun 1990.

Dengan terbongkarnya sejarah keganasan suspek utama mereka, polis mula merasa yakin bahawa Anderson adalah lelaki yang mereka cari. Ketika pihak berkuasa pergi ke rumahnya untuk melaksanakan waran penggeledahan, Anderson, seorang lelaki kulit putih dengan rambut panjang dan janggut, menjawab pintu, dan penyiasat dengan cepat menyedari bahawa ada darah di seluarnya. Dan sementara pencarian di rumah Anderson tidak menunjukkan senjata pembunuhan, mereka menemui sejumlah kecil darah di dalam keretanya.

'Setelah kami menjumpai titisan darah di bahagian belakang kereta, saya dan rakan saya cukup yakin bahawa kami mendapat lelaki yang tepat,' kata Kilcoyne kepada 'Buried In The Backyard.'

Semasa wawancara polis, Anderson mengaku mengunjungi kawasan yang sama di mana Suzanne ditemui, tetapi mengaku pernah bersama ahli keluarganya pada malam kehilangannya.HKami akhirnya mengakui mengetahui siapa Suzanne, tetapi mendakwa bahawa dia hanya memberinya perjalanan ke rumah George untuk pesta itu dan kemudian melepaskannya kemudian di dekat tempat taco.

Malangnya, polis memerlukan lebih banyak maklumat untuk mengaitkan Anderson dengan kejahatan: Mereka perlu mengetahui jenis darah apa yang dimiliki Suzanne, yang terbukti sukar kerana pejabat koroner tidak dapat mengetahuinya semasa otopsi awal, kerana panas telah terurai Mayat Suzanne ketika dia ditemui. Keluarganya juga tidak mempunyai catatan yang menyatakan jenis darahnya, yang menyebabkan polis membuat keputusan sukar untuk menggali mayat Suzanne.

'Pemikiran dalam dunia DNA pada masa itu adalah bahawa sumsum tulang mengandungi peratusan DNA tertinggi untuk menaip darah,' jelas Kilcoyne kepada pengeluar.

Pejabat pemeriksa perubatan dapat mengeluarkan sumsum dari tulang Suzanne, dan pihak berkuasa menghantar sampel ke makmal untuk diuji bersama darah yang terdapat di dalam kereta Anderson. Malangnya, ia terbukti menjadi jalan buntu: Oleh kerana bagaimana tubuh Suzanne yang terurai, teknisi makmal tidak dapat memperoleh kesimpulan pasti mengenai jenis darahnya.

Walau bagaimanapun, penembusan kes itu berlaku ketika para penyelidik dapat melihat kembali tampon yang ditemui dengan badan Suzanne dan mendapatkan jenis darahnya.Jenis darah Suzanne adalah sebanding dengan darah yang terdapat di dalam kereta Anderson.

'Ketika itulah kami menjumpai rumah yang kami perlukan, di sana,' kata Kilcoyne kepada 'Buried In The Backyard.' 'Kami berjaya.'

gypsy rose blanchard dan nick godejohn

Kepada para penyiasat, jelas apa yang telah terjadi: Anderson, dengan alasan untuk memberi Suzanne perjalanan, membawanya ke hutan, di mana dia cuba melakukan hubungan seks dengannya di belakang keretanya dan kemudian memukulnya dengan kejam ketika dia menolak . Dia kemudian menyeretnya keluar dari kereta dan menyerangnya secara seksual sebelum membunuhnya dan menguburkan tubuhnya, menurut 'Buried In The Backyard.'

Anderson didakwa dengan pembunuhan peringkat pertama dan banyak jenayah seks berkaitan dengan kematian Suzanne Thomas, yang menyebabkan penutupan keluarganya.

'Rasanya seperti berat badan diangkat. Kami sebenarnya boleh hidup kembali dan tidak takut dan takut bahawa siapa pun yang akan kembali dan merosakkan kami, '' kata Mandy Thomas kepada pengeluar.

Anderson dibicarakan dua tahun kemudian dan didapati bersalah. Dia menjalani hukuman penjara selama 26 tahun sebelum meninggal dunia di penjara sejak 2014.

Untuk maklumat lebih lanjut mengenai kes ini dan yang lain suka, baca 'Dikebumikan di halaman belakang' pada Oksigen pada hari Khamis jam 8 / 7c atau streaming pada bila-bila masa di Oksigen.com.

Jawatan Popular