‘Mereka Adalah Manusia’: Wartawan Pelajar Menangkap Kisah ‘Tidak Terlupakan’ 51 Wanita Dibunuh Di Chicago

Gwendolyn Williams adalah anak dari South Side Chicago.

Dia adalah seorang fashionista, penari, dan pencinta haiwan yang gemar memuja bubur jagung dan roti jagung buatan sendiri. Lelaki berusia 44 tahun itu adalah pelindung - anak sulung dari enam anak - dibesarkan oleh seorang ibu tunggal.



Pada tahun 2002, Williams ditemui mati, berlumuran darah, di belakang sebuah kedai dolar.



Dia adalah salah satu daripada 51 wanita yang mayatnya dibuang di rumah terbengkalai, lorong-lorong, dan di sepanjang lebuh raya di Chicago antara tahun 2001 dan 2018. Majoriti mangsa adalah orang kulit hitam. Banyak yang dibongkar dan dibuang di tong sampah atau beg sampah.

suatu ketika dahulu di shaolin,

Tdia saudara perempuan, ibu saudara, dan ibu-ibu lebih dari setengah lusin wanita ini kini bersuara setelah sekumpulan wartawan pelajar muda menerbitkan sebuah projek penyiasatan yang 'memanusiakan' orang yang mereka sayangi.



'Terdapat banyak lagi kehidupan mereka sehingga mereka hidup sebelumnya daripada saat mereka dibunuh,' profesor kewartawanan Roosevelt University, John W. Fountain , diberitahu Oksigen.com . 'Saya sangat menyedari bahawa 'Sekiranya berdarah, ia mengarah,' tetapi kita sangat kehilangan umat manusia.'

Fountain, bekas wartawan nasional New York Times dan wartawan Washington Post, bertopeng 'Tidak terlupa: The Kisah Tak Terungkap Wanita Chicago Dibunuh. ' Diadidorong untuk memulakan projek itu bersama para pelajarnya setelah menyaksikan liputan media mengenai pembunuhan sensasi, yang sebahagian besarnya berfokus pada keberadaan pembunuh berantai.

'Sebilangan besar kisah itu berpusat pada fakta semacam sensasi pembunuhan berantai,' jelas Fountain. 'Sekiranya saya memikirkan'Anak Sam,'atau saya memikirkan'Jack the Ripper'atauJohn Wayne Gacy, atauRichard Speck- sukar untuk mengingati nama mangsa. Pembunuh bersiri mencuri pertunjukan. '



Momen akhir wanita yang hidup diceritakan dengan senang hati, sering kali tidak terhenti, dalam berita dan berita tabloid, katanya. Mereka sebahagian besarnya dihapus - kadang-kadang keliru - sebagai pekerja seks atau pengguna dadah.

'Terdapat salah ciri wanita ini sebagai pelacur dan penagih, seolah-olah mereka boleh pakai,' kata Fountain. 'Itu tidak betul. Mereka adalah manusia. Kami mendapati melalui laporan kami bahawa, sememangnya, mereka bukan semua pelacur, mereka bukan semua penagih. Dan walaupun mereka ada, jadi apa? '

Pada Februari 2020, pelajar Fountain membuat perjanjian untuk menghidupkan kembali identiti 51 wanita yang dibunuh. Selama tiga semester, pelajar Fountain membuat profil 10 orang mangsa di podcast dan mencetak . Siri ini dimulakan akhir tahun lalu.

Nancie Carolyn Walker ,seorang pengajar yoga berusia 55 tahun dan bekas kapten pemandu sorak sekolah menengah, yang jenazahnya ditemui tersebar di jalan raya pada tahun 2003, diperingati oleh wartawan pelajar yang menceritakan 'minatnya' untuk menari. Mereka juga mengetengahkan Reo Renee Holyfield's suara ajaib, cintanya pada 4 Julai, dan makanan kegemarannya - selai kacang kuno dan sandwic jeli. Mayat Holyfield yang terurai ditemui dari a tempat pembuangan sampah pada tahun 2018.

'Kami tidak berusaha menyelesaikan kes ini,' kata Fountain sambil menambahkan, 'Kami cuba memanusiakan cerita, kami tidak memfokuskan diri pada pembunuh berantai, atau kesalahan yang mereka lakukan. Kami ingin memberitahu siapa mereka, bagaimana keluarga mengingati mereka, kisah hidup, dan bukannya kisah kematian. Terdapat banyak air mata. '

Chicago Alley G Foto: Getty Images

'Unforgotten' didasarkan pada kajian berdasarkan data yang teliti dari Projek Akauntabiliti Pembunuhan , sebuah organisasi bukan untung yang mengesan pembunuhan kes sejuk menggunakan algoritma komputer. Pada tahun 2019, organisasi itu dihubungkan tdia membunuh 51 wanita - yang mayatnya dijumpai di sekitar Chicago dan selatan Chicago - kepada satu atau lebih pembunuh bersiri.Algoritma menggunakan data FBI untuk menentukan 'kelompok' pembunuhan yang mempunyai 'kemungkinan besar' pembunuhan berantai.

'51 wanita ini tidak dibunuh oleh 51 lelaki yang terpisah,' Thomas Hargrove , pengasas Projek Akauntabiliti Pembunuhan, memberitahu Oksigen.com . 'Itu tidak berlaku.'

Hargrove, a bekas wartawan , menggambarkan algoritma organisasinya sebagai 'pengesan pembunuh bersiri.'

'Selama satu dekad, [algoritma] telah memberi isyarat' peringatan merah 'mengenai sekumpulan pembunuhan di Chicago, di mana peratusan pembunuh yang ditangkap sangat rendah,' tambahnya. 'Apabila anda memasukkan nama dan naratif untuk pembunuhan itu, itu hanya menjerit pembunuhan berantai. Wanita-wanita ini hampir semuanya terbunuh di luar rumah, dan mayat mereka disimpan di tong sampah, dan lorong-lorong, bangunan kosong, harta benda yang ditinggalkan. Dalam banyak kes, tong sampah dibakar. '

Sampel DNA, bagaimanapun, hanya diperoleh dari 18 dari 51 wanita yang dibunuh, tidak ada yang menghasilkan persaingan silang dalam serangkaian kes sejuk, menurut penyelidikan Projek Kebertanggungjawaban Pembunuhan.

Sejak itu pihak berkuasa menolak teori mengenai kemungkinan wujudnya pembunuh berantai.

'Setiap kes ini telah diperiksa oleh detektif yang diperincikan kepada Pasukan Petugas Jenayah Kekerasan FBI,' kata jurucakap Jabatan Polis Chicago. Oksigen.com dalam satu kenyataan. 'Tidak ada bukti yang menghubungkan kes-kes itu satu sama lain atau menunjukkan ada pembunuh berantai yang bertanggungjawab atas pembunuhan ini. Detektif terus menyiasat kes secara individu kerana CPD berusaha untuk mendapatkan keadilan bagi pihak mangsa dan keluarga mereka. '

Meskipun demikian, Hargrove mengatakan bahawa ribuan pembunuhan tidak dapat diselesaikan di Chicago sejak tahun 2000 dan dia memuji projek kewartawanan pelajar Roosevelt yang dibangun berdasarkan penyelidikannya.

'Untuk meletakkan wajah manusia pada hal ini dan mendokumentasikan kebenaran penderitaan di sebalik ribuan pembunuhan yang tidak dapat diselesaikan ini adalah perkara yang baik,' katanya. 'Kami mendapat banyak kecaman tentang seberapa sering pembunuhan tidak dapat diselesaikan - dan saya takut mereka sering tidak dapat diselesaikan. Sebilangan besar pembunuhan tidak dapat diselesaikan melalui penangkapan di Chicago. Sudah begitu lama.

Foto Keluarga Gwendolyn Williams 1 Gwendolyn Williams, yang digambarkan dalam foto keluarga yang tidak bertarikh, dibunuh pada tahun 2002. Kisah hidupnya - dan bukannya pembunuhannya yang belum diselesaikan - baru-baru ini didokumentasikan oleh wartawan pelajar berusia 21 tahun, Samantha Latson, yang mengatakan polis dan media 'mencemarkan' 44 ingatan -tahun-tua. Foto: Sharon Pritchett

Gwendolyn Williams dilahirkan pada tahun 1957 - pada puncak pemisahan kaum - di Birmingham, Alabama. Pada tahun 1965, dia dan ibunya menetap di Chicago. Rumah mereka berdiri di tepi jalan dari Comiskey Park lama, stadium besbol bertingkat.

Dia berkahwin dengan seorang veteran perang Vietnam pada tahun 1970-an, tetapi kemudian menjadi janda. Menjelang akhir hayatnya, Williams mengatasi masalah kesihatan mental, kata keluarganya.

adakah charles manson mempunyai seorang anak lelaki

'Dia adalah kakak perempuan terbaik yang pernah diminta oleh seorang gadis,' kata Sharon Pritchett, adik bongsu Williams Oksigen.com . 'Dia akan melakukan apa sahaja untuk saya. Dia akan melakukan apa sahaja untuk saudara-saudaranya. Dia selalu ada ketika kami memerlukannya. Tidak kira apa yang berlaku dengan kami, jika kami memerlukannya, dia ada di sana. '

Pada 12 Jun 2002, mayat Gwendolyn Williams ditemui di belakang Chicago Dollar Store. Lelaki berusia 44 tahun itu telah diperkosa dan dicekik.

'Saya terkejut,' ingat Pritchett.

Dia melihat Williams hanya beberapa jam sebelumnya. Pritchett, ketika berusia 30-an, telah pulih di rumah dari pembedahan ketika kakaknya berhenti untuk memeriksanya. Pada satu ketika, Williams mendapat panggilan telefon dan tiba-tiba pergi, kata Pritchett. Dalam perjalanan keluar dari pintu, Williams memberi Dalmatian kakaknya senyuman besar. Ini adalah kali terakhir Pritchett melihat adiknya masih hidup.

Keesokan harinya, detektif pembunuhan menelefon dan menyampaikan berita kepadanya. Pritchett ingat dengan jelas menutup panggilan dan membetulkan anjingnya: bulu putihnya masih berwarna merah dengan gincu adiknya yang terbunuh.

'Anjing saya meletakkan gincu di wajahnya dan kelihatannya segar,' kata Pritchett. 'Dia baru saja mencium anjing itu kurang dari 24 jam yang lalu.'

Pada hari-hari berikutnya, polis memperoleh beberapa petunjuk. DNA di bawah kuku Williams dan bukti genetik lain, mungkin milik pembunuhnya, dikumpulkan oleh detektif.

'Dia memeranginya,' tambah Pritchett. 'Dia menggaruknya. Gwen terlindung. Dia adalah pejuang. Dan dia tidak takut kepada siapa pun. '

Kes itu menjadi sejuk dan bertahan selama hampir dua dekad.

Tetapi 16 tahun kemudian - dan lebih dari 1.000 batu jauhnya - penyiasat nampaknya akhirnya berjaya. Detektif kes dingin Chicago, meneliti semula fail kes Williams, memasukkan semula bukti DNA yang tidak dikenali yang terdapat di badan Williams ke dalam FBI pangkalan data . Ia didakwa menandingi seorang gelandangan berusia 56 tahun yang tinggal di Tampa, Florida.

Lelaki yang berkenaan ditangkappada waran pembunuhan peringkat pertama,ditemuramah oleh detektif, tetapi kemudian dibebaskan. Dia tidak pernah diekstradisi ke Illinois untuk menghadapi tuduhan pembunuhan Williams.

'Itu dahsyat,' kata Pritchett. 'Tidak pernah ada penutupan. Sekiranya anda tidak mempunyai keadilan, anda tidak mempunyai penutupan. Kami pergi menziarahinya di kuburnya kerana mengetahui ada yang melepaskannya dan hanya menyakitkan. Ini membuat anda kesal. Anda mempunyai orang yang tidak peduli. '

Pendakwa akhirnya menganggap bukti DNA yang mengikat kemungkinan suspek pembunuhan Williams adalah 'tidak mencukupi.'

'Setelah tinjauan yang mendalam dan teliti pada saat kejadian dan sekali lagi baru-baru ini pada tahun 2019, kami menyimpulkan bahawa jumlah bukti tidak mencukupi untuk menyokong tuduhan jenayah,' kata Pejabat Peguam Negara Negeri Cook dalam satu kenyataan yang dihantar kepada Oksigen.com . 'Selain itu, keputusan Mahkamah Rayuan Illinois pada tahun 2017, telah melarang para pendakwa untuk mengemukakan tuduhan jenayah semata-mata berdasarkan adanya bukti DNA, yang mempengaruhi keputusan kami dalam kes ini. CCSAO berkomitmen terhadap pekerjaan keadilan dan keadilan ketika kami terus mengadili dan mengadili kes-kes apabila sesuai untuk melakukannya berdasarkan bukti dan undang-undang. '

Pritchett, sementara itu, sangat marah. Dia menuduh pendakwa Cook County 'kurang empati.'

'Saya rasa mereka telah gagal,' katanya.

Pakar strategi kewangan berusia 50 tahun itu terkejut apabila pelajar Fountain menghubunginya tahun lalu.

'Kami sangat gembira,' katanya. 'Kami gembira mereka membuat cerita - hlmorang mesti mengetahui kisah-kisah ini. '

Samantha Latson, wartawan pelajar berusia 21 tahun yang memaparkan profil Williams, didorong untuk 'memanusiakannya' setelah melihat sedikit keluarganya sendiri dalam wanita yang dibunuh.

'Saya dapat mengenali wanita-wanita ini - ketika melihat Gwendolyn Williams, saya melihat ibu saudara saya,' Latson, seorang wartawan seniorutamadi Universiti Roosevelt Chicago, memberitahu Oksigen.com . 'Terus terang, saya mungkin salah seorang wanita ini.'

Latson mengatakan dia terganggu dengan bagaimana polis dan media 'mencemarkan' ingatan Williams.

ryan alexander duke dan bo dukes

'Penting bagi saya untuk memanusiakan Gwen Williams kerana saya melihat saudara perempuannya dan mereka masih bersedih,' tambahnya. 'Dalam cerita itu, kami membincangkan tentang dia menjadi tukang masak yang hebat, tentang dia menjadi pelindung, melindungi saudara perempuannya tetapi sayangnya, tidak ada yang berada di sana untuk melindunginya malam itu. Ini mungkin wanita mana pun. Dia bukan wanita kematiannya sendiri. '

Pritchett juga berharap siri 'Unforgotten' akan memberi tekanan baru kepada polis dan pendakwa daerah untuk menyelesaikan pembunuhan adiknya.

'Kami masih memperjuangkan keadilan,' katanya.

Jawatan Popular