Texas Mother Of 3 Gunned Down Down Beberapa Hari Sebelum Perkahwinannya

Murders A-Z adalah kumpulan kisah kejahatan yang benar-benar melihat secara mendalam kedua pembunuhan yang tidak diketahui dan terkenal sepanjang sejarah.

gadis mengupah pembunuh untuk membunuh suami

Lapan hari sebelum Laura Grillo mengahwini tunangnya, Ioannis 'John' Makris, ibu dari tiga anak Texas ditembak mati di rumahnya sendiri.



Sekitar tengah hari pada 13 November 2015, Grillo ditemui mati di lantai dapur oleh kakaknya yang autistik. Lelaki berusia 37 tahun itu mengalami satu luka tembakan di kepala, dan selongsong cangkang berkaliber .45 ditemui di dekat badannya.



Tidak ada tanda yang jelas untuk masuk secara paksa, tetapi di dalam bilik tidur utama, polis menemui peti besi terbuka dan beberapa laci terbalik dengan barang-barang tersebar di sekitarnya.

Walaupun detektif Jabatan Polis Rowlett yang tiba di tempat kejadian berteori pembunuhan Grillo mungkin hasil rompakan yang salah, siasatan mereka segera memusatkan perhatian pada seorang pembunuh yang lebih dekat dengan rumah.



Penguatkuasaan undang-undang pertama kali menemubual saudara Grillo, yang telah tinggal bersamanya, tiga anak Makris dan Grillo pada masa pembunuhan itu. Dia memberitahu polis bahawa dia tidur sepanjang pagi dan bahawa dia telah bangun dan menemui mayat itu, tetapi dia tidak pernah mendengar tembakan itu.

Detektif mengetahui bahawa saudara lelaki Grillo itu tuli di satu telinga dan kehilangan pendengaran yang besar di telinga yang lain, menyebabkan mereka menyimpulkan bahawa kemungkinan dia tidur melalui pembunuhan itu.

Seterusnya, penyiasat bercakap dengan Makris, yang kelihatan curiga tidak terpengaruh dengan kematian tunangnya.



'Dia menangis sangat ringan selama kira-kira satu minit. Saya terkejut kerana ada… kekurangan emosi atau tangisan yang sangat lemah. Itu kelihatan aneh bagi saya, ”kata Polis Rowlett, Det. Cruz Hernandez memberitahu “ Perkahwinan dan Pembunuhan , 'Disiarkan Khamis di 9 / 8c pada Oksigen .

Laura Grillo Laura Grillo

Makris mengatakan bahawa pada pagi hari penembakan, dia dan Grillo telah meninggalkan rumah pada waktu yang sama, dan dia pergi ke Depot Rumah di Dallas County di mana dia bertemu dengan dua pekerjanya - Jesus Trevino dan James Villeda - untuk mengambil bekalan untuk perniagaan membaik pulih rumahnya.

Dalam temu bual dengan Trevino (lelaki terbaik Makris) dan Villeda, kedua-duanya membenarkan alibi Makris dan mengatakan bahawa mereka bergabung dengannya di kedai sejam selepas dia tiba, sekitar jam 9:45 pagi Pengawasan video dari tempat letak kereta dan di dalam kedai juga membuktikan ketiga-tiga lelaki itu berada di Depot Rumah pada masa itu.

Makris menegaskan bahawa dia tidak mengetahui mengenai pembunuhan itu dan memberitahu para detektif ada sekitar $ 8,000 hingga $ 9,000 di peti keselamatan rumah mereka. Dia juga mengajukan ujian residu senapang, yang mengesahkan dia tidak menarik pelatuk.

Beberapa hari selepas pembunuhan Grillo, penyiasat melihat rakaman video yang diambil di tempat kejadian yang telah dirakam oleh kamera badan pegawai polis. Ketika pegawai itu bercakap dengan Makris dan bertanya kepadanya yang tinggal di rumah itu, dia tidak menyebutkan tunangnya, yang mana detektif merasa hairan.

'John tidak kelihatan terlalu marah. Mereka akan menikah dalam seminggu, dan dia tidak bereaksi seperti yang saya harapkan seseorang akan bertindak dalam posisi itu, 'kata Detektif Christopher Sawyer kepada' Pernikahan dan Pembunuhan. '

Makris memperlihatkan tingkah laku ganjil lain, seperti 'segera' ingin berpindah kembali ke rumahnya dan menyingkirkan harta benda Grillo, menurut penulis kejahatan sejati, Pat Springer.

'Dia tidak seperti tunangan berduka yang mereka harapkan,' kata Springer pada 'Pernikahan dan Pembunuhan.'

Makris juga memperuntukkan semula barang-barang perkahwinan seperti sejambak Grillo untuk pengebumian, yang menjadi penghormatan Grillo, Heather Nabor-Grace, yang disebut 'mengerikan.'

Polis memperoleh waran untuk rekod telefon bimbit Makris dan menemui e-mel dari Grillo yang ditulis pada bulan Jun 2015. Grillo telah menghantar e-mel itu ketika Makris pergi berniaga, dan di dalamnya, dia mencatat betapa tidak senangnya dia dalam hubungan itu dan menyarankan agar mereka memutuskan hubungan naik.

Sebulan kemudian, bagaimanapun, Makris memikat kembali Grillo dengan lamaran romantis di depan tiga anaknya dan abangnya, dan pasangan itu nampaknya memperbaikinya.

Selanjutnya siasatan mereka terhadap Makris, polis juga menjamin waran untuk pekerjanya, dan detektif menentukan bahawa telefon Trevino dan Villeda ada di Rowlett pada masa pembunuhan itu.

'Itu sangat menarik kerana sekitar jam 7:30 adalah ketika John akan menuju ke Dallas. Pada masa yang sama, telefon bimbit Jesus dan James bersama-sama, dan telefon bimbit Jesus menunjukkan dia menuju ke Rowlett, ”kata Penolong Peguam Daerah Dallas, Marissa Hatchett kepada“ Pernikahan dan Pembunuhan. ”

Laura Grillo Dan Ioannis John Makris Laura Grillo Dan Ioannis 'John' Makris

Dengan menggali masa lalu dua lelaki itu, penyiasat mengetahui bahawa mereka berdua adalah pesalah seks yang disabitkan kesalahan, dan bahawa Trevino adalah penjahat yang sebelumnya dihantar pulang yang kembali ke A.S. secara haram, kata Det. Sawyer.

Pada 17 Disember, tanpa cukup bukti untuk menuduhnya berhubung pembunuhan itu, polis memperoleh waran tangkap untuk Trevino kerana gagal mendaftar sebagai pesalah seks. Trevino, bagaimanapun, tidak dapat dijumpai, dan pihak berkuasa meminta bantuan orang ramai untuk mengesannya.

Segera mendapat maklumat dari Rockwell, Texas, di mana seorang saksi melaporkan kepada polis bahawa seorang ahli keluarga pernah berkencan dengan Trevino. Pihak berkuasa dapat mengesan bekas kekasih Trevino, Lorena Rodriguez, yang memberitahu mereka telah membuat laporan kepada polis tempatannya mengenai pembunuhan itu.

'Dia mengatakan bahawa Yesus mengatakan bahawa bosnya mengupahnya untuk membunuh isterinya,' kata Hatchett.

Rodriguez melaporkan bahawa Trevino telah diupah untuk membunuh Grillo selama $ 15,000 bulan sebelum pembunuhan itu berlaku, tetapi Rodriguez tidak tahu siapa mangsa yang akan menjadi mangsa atau identiti bos Trevino.

Detektif yang disyaki pembunuhan Grillo sedang dilakukan sebelum pasangan itu bertunang, dan pembunuhan untuk disewa itu mungkin disebabkan oleh e-mel yang dikirim oleh Grillo kepada Makris. Mereka berteori bahawa Makris hanya melamar Grillo untuk menghalangnya pergi sebelum serangan itu berlaku.

'Kami merasa inilah alasan mengapa Laura dibunuh - kerana dia menginginkan hubungan itu, dan John tidak mahu kehilangannya atau anak-anak akibatnya,' Det. Kata Sawyer.

Setelah mendapat waran untuk mencari akaun Google Trevino, detektif menemui gambar-gambar yang menyakitkan hati seorang wanita yang memakai bandana di wajahnya dan memegang pistol berkaliber .45. Polis dapat mengenal pasti wanita itu sebagai bekas kekasih Trevino's, yang tinggal di Denver, Colorado.

Dia memberikan nombor telefon bimbit baru Trevino kepada penyiasat, dan dengan mengakses rekod telefon tersebut, mereka dapat mencarinya di Clearwater, Florida. Trevino ditangkap pada 1 April 2016, oleh ejen ICE, yang mengantarnya kembali ke Dallas County.

Juga terdapat di dalam catatan Google miliknya adalah gambar kad pengenalan Texas milik seseorang bernama Ramone, yang dikesan polis ke Mesquite, Texas. Ramone memberitahu penyiasat bahawa dia mengenali Trevino dan dia sebelumnya pernah bekerja untuk Makris.

Dia juga memiliki informasi dari dalam mengenai penyiasatan yang membongkar kes tersebut.

'Sebelum saya dapat mengemukakan sebarang pertanyaan, Ramone memberitahu saya,' Saya tahu mengapa anda berada di sini. Ini kerana Yesus membunuh isteri bos, 'kata Cruz.

Kembali pada Januari 2015, Ramone mengatakan, Trevino memberitahunya bahawa Makris menginginkan Grillo mati, dan dia bersedia membayarnya $ 15,000 untuk melakukan pembunuhan itu. Ramone kemudian membawa polis ke apartmen di mana gambar bekas kekasih Trevino dengan pistol diambil.

Di sana, seorang bekas teman sebilik memberitahu penyiasat bahawa Trevino menawarkannya wang untuk berkali-kali untuk menjadi pemandu serangan.

Dengan bukti ini, detektif memperoleh dakwaan terhadap Trevino dan Makris atas pembunuhan Grillo. Villeda, siapa Berita Pagi Dallas dilaporkan ditahan atas tuduhan dadah yang tidak berkaitan pada masa itu, bersetuju untuk memberi keterangan terhadap Trevino dan Makris sebagai ganti hukuman 25 tahun.

Dia membentangkan seluruh rancangan pembunuhan untuk pihak berkuasa: Trevino menyebut kepada Villeda bahawa dia harus pergi ke Rowlett untuk menembak seorang wanita, dan Villeda bersetuju untuk menjadi pemandu. Dia mengatakan Makris membeli Kia perak untuk kedua-duanya untuk digunakan semasa pembunuhan itu.

Pada pagi penggambaran Grillo, Trevino membiarkan dirinya masuk ke dalam rumah pasangan menggunakan kod keselamatan yang diberikan oleh Makris. Dia menunggu Grillo kembali, dan dia kemudian menyambar ibu kepada tiga orang itu dan menembaknya di kepala. Menurut Villeda, wang di tempat simpanan pasangan itu dikeluarkan sebelum pembunuhan itu berlaku.

Kia perak, yang terlihat dalam rakaman pengawasan yang diambil di kejiranan Grillo sekitar waktu pembunuhan itu, kemudian dibuang di sebuah kedai mayat. Ketika Trevino dan Villeda melarikan diri dari tempat kejadian, Trevino menanggalkan pakaiannya dan membuangnya ke luar tingkap kereta. Mereka membuang pistol ke tempat sampah di Dallas.

Trevino dan Makris sama-sama disabitkan dengan pembunuhan modal dan dijatuhkan hukuman penjara seumur hidup tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat, menurut Berita Pagi Dallas .

Jawatan Popular