Kata-kata Terakhir Ted Bundy Tampak Manis - Tetapi Mungkin Dia Mempunyai Motif Ulterior

Pada waktu fajar pada 24 Januari 1989, seorang algojo yang berkerudung di sebuah penjara di Florida membalikkan suis yang menghantar 2.000 volt elektrik melonjak melalui jenazah pembunuh bersalah Ted Bundy. Pembunuh terkenal, yang membunuh lebih daripada 30 wanita, dinyatakan mati pada pukul 7:16 pagi pagi itu pada usia 42 tahun.



Momen-momen terakhirnya seolah-olah berlepas dari komedi kesalahan dan eksentrik yang menguasai percubaannya, seperti yang digambarkan dalam biopik Netflix Bundy, 'Sangat Jahat, Jahat Dan Keji, 'dibintangi Zac Efron sebagai pembunuh yang terkenal.

Filem ini, yang mendokumentasikan banyak perbicaraan rollercoaster Bundy, pelariannya dari penjara, dan hubungannya dengan bekas kekasihnya Elizabeth Kloepfer , sebahagian besarnya menghilangkan sebarang adegan pembunuhan dan gloss selama momen penting dalam kehidupan Bundy: bagaimana dia mencapai akhir, termasuk kata-kata terakhirnya.





Jadi bagaimana sebenarnya jam akhir Bundy?

Beberapa saat sebelum dia tersengat sampai mati, pengawas penjara, Tom Barton, bertanya kepada Bundy apakah dia mempunyai sesuatu untuk dikatakan sebelum algojo membalikkan suis, menurut The Los Angeles Times .



'Pembunuh itu ragu-ragu,' tulis wartawan Barry Bearak. 'Suaranya bergetar.'

Kemudian, Bundy, mengucapkan kalimat terakhirnya.

''Saya ingin anda memberikan cinta saya kepada keluarga dan rakan-rakan saya,' katanya,' lapor Bearak.



Kata-kata terakhir itu ditujukan kepada Jim Coleman, peguamnya, dan Fred Lawrence, seorang menteri Methodist, yang kononnya menghibur Bundy dalam waktu berkurangnya, lapor The Times.

Jadi mengapa Bundy mengatakannya?

'Psikopat, salah satu perkara yang mereka terkenal adalah sangat dangkal,' Bryanna Fox , seorang profesor kriminologi University of South Florida dan bekas ejen FBI, memberitahu Oksigen.com .

'Saya rasa Ted ingin menjaga imej ini bahawa dia mempunyai keluarga yang menyayanginya, bahawa dia mempunyai kawan yang menjaganya, mengetahui bahawa kata-kata terakhir itu akan disiarkan, tentu saja, saya fikir dia ingin menggambarkan gambar itu , hingga akhirnya, bahawa dia dicintai, '' jelasnya.

Fox, yang karyanya memusatkan perhatian pada psikologi tingkah laku pembunuh bersiri seperti Bundy, mengatakan bahawa dia menderita 'narsisme superfisial' - hingga saat-saat akhir. Bekas ejen FBI itu mengatakan bahawa bukan kata-kata terakhir Bundy yang memukulnya, tetapi wajahnya setelah dia tersengat hingga mati.

'Dia tersenyum di wajahnya,' katanya. 'Saya rasa itu adalah cara Ted mengatakan, pada akhirnya, saya masih menang.'

E.J. Hammon , penulis kejahatan sebenar dan blogger pengasas dari Pengakuan Bundyphile , kata kata akhir Bundy menandakan akhir yang sangat 'pasrah, leka'.

'Kami tidak melihat Bundy yang sombong dari percubaannya,' kata Hammon Oksigen.com . 'Kami melihat seseorang yang mungkin keletihan setelah hampir 10 tahun berada di hukuman mati, dan tidak benar-benar bertengkar dengannya lagi. Dia selalu berada di bawah topeng ini, dia tidak menunjukkan kepada orang-orang yang sebenarnya dia, yang merupakan raksasa itu, binatang yang merobek orang. '

Tetapi pada hari musim sejuk itu lebih dari tiga dekad yang lalu, The Los Angeles Times menggambarkan versi Bundy yang jarang digambarkan di siaran televisyen atau di tajuk utama akhbar.

'Pergi adalah kesombongan yang bertingkat,' tulis Bearak, ketika ia mencatat saat-saat terakhir, kata-kata, dan ekspresi wajah Bundy.

Bearak melaporkan bahawa Bundy menghabiskan sebagian besar hari sebelumnya 'menangis.' Dia bahkan memilih untuk tidak memilih makanan terakhirnya, hadiah kematian, sebaliknya menerima stik dan telur, menurut CBS .

Hanya beberapa jam sebelum dia dieksekusi, Bundy memberikan wawancara kepada psikologi konservatif dan tokoh evangelis Kristian, Pendeta James Dobson mengenai kemungkinan upaya terakhir untuk menghentikan hukuman mati.

Dalam wawancara terakhirnya, Bundy membuat beberapa tuntutan berani di mana dia nampaknya berusaha untuk menyalahkan pembunuhan tersebut. Dia memberitahu Dobson bahawa 'pornografi. . . adalah bahan bakar untuk khayalannya untuk melakukan perkara-perkara yang dia lakukan, '' Pendeta James Dobson (yang Bundy mengaku sebelum kematian) mengucapkan, menurut seorang Artikel Chicago Tribune 1989 .

guru yang telah tidur bersama pelajar

Tetapi datang pagi, sudah tiba masanya untuk pelaksanaannya. Bearak teringat lengan dan kaki Bundy diikat ke kerusi elektrik ketika diperhatikan kira-kira 40 orang saksi.

'Dengan itu, sudah waktunya,' kata Bearak. Tali tebal terakhir ditarik ke mulut dan dagu Bundy. Skullcap logam itu tersekat di tempatnya, tudung hitamnya yang berat jatuh di hadapan wajah lelaki yang terkutuk itu. '

Bundy jelas takut dan 'putih seperti selembar', menurut siri Netflix 'Conversations with a Killer: The Ted Bundy Tapes', juga diarahkan oleh helmer 'Extremely Wicked' Joe Berlinger.

Penguasa penjara kemudian memberi lampu hijau, dan algojo menyampaikan pukulan kematian Bundy. Dalam keadaan ironis, 'Percakapan dengan Pembunuh' menunjukkan Bundy, yang membunuh begitu banyak wanita muda, dijatuhkan oleh algojo wanita (algojo ditutup dengan tudung hitam).

'Tubuh Bundy tegang dan tangannya diketatkan,' tambah Bearak. 'Seminit kemudian, mesin ditutup, dan badannya lemas. Baju biru Bundy dari paramedik dan mendengar degupan jantung. ”

Bundy dinyatakan mati beberapa minit kemudian. Di luar tembok penjara, The Times melaporkan sekitar 500 orang telah berkumpul, melaungkan, ' Bakar, Bundy, Bakar! ”

Pada saat Bundy dieksekusi, kekasihnya Kloepfer telah lama meninggalkannya. Isteri dia, Carol Ann Boone , dengan siapa dia memperanakkan anak, telah menceraikannya pada tahun 1986. Bundy selamat oleh ibunya, Eleanor Louise Cowell, yang meninggal pada tahun 2012.

'Saya sama sekali tidak belas kasihan kepada Bundy,' kata Florida State Trooper Ken Robinson, yang menyaksikan kejutan Bundy, kepada The Los Angeles Times ketika itu.

'Dia mengalami kematian yang lebih mudah daripada korbannya.'

Jawatan Popular