'Menunjukkan Tidak Menghormati Seorang Ibu Adalah Kematian,' Kata Nenek Setelah Mengatur Pembunuhan 'Kejam' Menantu

Seorang ibu tunggal yang baru saja menikmati kebebasannya telah menjalani hidupnya secara tragis pada musim gugur 1998 - dan siasatan terhadap pembunuhannya akan menyebabkan salah satu pembunuh yang paling mengejutkan dalam sejarah kawasan itu.

Pada petang 15 November 1998, Laura Billeter memanggil polis untuk meminta pemeriksaan kesihatan setelah seorang teman, seseorang yang biasanya dia ajak bicara setiap hari, meninggalkan pesanan aneh di mesin penjawabnya sehingga tidak dapat dihubungi.



Ketika Polis Daerah Howard pergi memeriksa Sara Raras, seorang ibu tunggal berusia 35 tahun kepada seorang budak lelaki berusia 1 tahun, di rumahnya di Elkridge, Maryland, mereka menjumpainyaterbaring di bilik keluarga, darah berkumpul di badannya dan mengecat dinding berdekatan. Dia telah ditikam berkali-kali hingga kehancuran tangannya hampir terputus dari pergelangan tangannya dan dia hampir dipenggal.



'Perkara yang terlintas dalam fikiran saya hanyalah kekejaman belaka. Saya dapat memejamkan mata dan melihatnya hari ini seperti yang saya lakukan, ”kata Nathan Rettig, seorang detektif di Jabatan Polis Daerah Howard, kepada 'Pembunuh yang Tidak dijangka,' bersiaran Jumaat di 8 / 7c pada Oksigen.

Sara Raras Auk 209 Sara Jarang

Setelah diperiksa dengan lebih teliti, pihak berkuasa menyimpulkan bahawa Sara telah mati selama sekitar 24 jam sebelum kedatangan mereka. Terdapat tanda-tanda masuk secara paksa, termasuk tingkap yang hancur, dan cetakan kasut berdarah masuk ke permaidani, tetapi jiran-jiran yang diwawancara oleh polis mendakwa bahawa mereka tidak mendengar apa-apa.



3 psikik memberitahu saya perkara yang sama

Sara, seorang ahli matematik yang digambarkan oleh mereka yang mengenalnya sebagai seorang yang ramah, suka menolong, bekerja sebagai ahli statistik Badan Keselamatan Negara. Dia adalah ibu tunggal yang baru saja berpisah dengan suaminya, Lorenzo Raras, pada awal tahun itu, dan dia bangga dengan dirinya kerana merangkul permulaan barunya, kata rakan-rakannya. Sangat buruk untuk belajar beberapa bulan kemudian, hidupnya telah berakhir dengan tragis dan ganas.

Polis pergi untuk berbicara dengan Billeter lagi, dan dia memberitahu mereka mel suara yang dia terima sekitar jam 8:30 malam sebelumnya. Dari rakaman itu jelas bahawa ada semacam pergaduhan, dan polis dengan cepat menyimpulkan bahawa audio berdurasi 30 saat itu adalah suara Sara dibunuh - tetapi oleh siapa, mereka masih tidak tahu.

Ketika ditanya apakah ada orang yang ingin menyakiti Sara, Billeter segera menamakan Lorenzo, suami Sara yang terasing. Lorenzo cemburu dengan perhatian yang diperoleh anak mereka dari Sara, jadi dalam upaya untuk mencuba dan membuat keduanya terikat, Sara sering meminta Lorenzo mengawasi bayinya. Walau bagaimanapun, ibu Lorenzo akhirnya menjaga anak itu sepanjang masa ketika dia sepatutnya berada dalam jagaan Lorenzo, yang tidak disetujui oleh Sara. Segala-galanya menjadi kenyataan ketika Lorenzo cuba memukul Sara ketika dia sedang memegang bayi itu, mendorongnya untuk segera mendapatkan perintah penahanan terhadapnya, kata rakan-rakan.



Rakan-rakan Sara tahu bahawa dia takut kepada Lorenzo, jadi pihak berkuasa tidak membuang masa membawanya untuk disoal siasat. Dia segera mendakwa dia tidak ada kaitan dengan pembunuhan Sara. Dia mengatakan bahawa dia terakhir kali melihat Sara ketika menjemput bayi pada hujung minggu itu. Dia juga menyarankan agar dia berselingkuh dengan rakan sekerja dan menunjukkan orang itu sebagai kemungkinan tersangka.

Ketika polis menguji DNA Lorenzo, tidak ada yang mengaitkannya dengan tempat kejadian, tetapi mereka masih tidak yakin dengan kesalahannya. Dia menegaskan bahawa dia berada di rumah bersama keluarga pada masa pembunuhan itu, jadi mereka pergi ke rumahnya untuk menemubual orang lain yang tinggal bersamanya. Sementara ibunya, Emilia, mengatakan bahawa dia berada di tempat kerjanya di rumah jagaan tempatan pada waktu pembunuhan itu, saudara Lorenzo, Mike mengatakan bahawa dia berada di rumah bersama Lorenzo pada malam itu dan Lorenzo masih ada ketika dia pergi ke pergi kerja shift malam.

Walaupun penyiasat tidak yakin dengan ketidak bersalah keluarga itu, polis terpaksa mencari suspek di tempat lain ketika penggeledahan di rumah keluarga, serta kereta Lorenzo, tidak memberikan bukti. Sebagai gantinya, mereka menukar gear dan menyiasat dakwaan hubungan sulit, tetapi itu dengan cepat terbukti menjadi jalan buntu: Lelaki tersebut tinggal dalam keadaan lain dan memberitahu polis bahawa dia hanya menjadi mentor kepada Sara, walaupun dia cemburu dan tuduhan suami.

Setelah beberapa minggu berlalu dan ujian DNA selesai, penyiasat mengetahui bahawa cap jari berdarah yang terdapat di dinding rumah Sara sebenarnya adalah campuran darah Sara dan darah lelaki yang tidak dikenali. Pihak berkuasa menguji darah Lorenzo dan Mike, tetapi kedua-duanya tidak sesuai.

Beberapa bulan berlalu, dengan kes itu mulai sejuk.

'Anda mulai kehilangan harapan,' kata Billeter kepada produser.

yang tinggal di rumah amityville sekarang

Kemudian, jeda kes berlaku ketika detektif mendapat panggilan telefon dari pihak berkuasa di daerah jiran yang akan mengubah segalanya.

Seorang pegawai memberitahu para detektif bahawa dia baru-baru ini mengaku seorang tahanan mengaku melakukan pembunuhan yang mirip dengan apa yang berlaku pada Sara Raras. Lelaki yang dimaksudkan, Ardale Tickles, 19 tahun, berada di penjara kerana rompakan bersenjata yang dilakukannya tiga bulan yang lalu, tetapi dia telah direkodkan mengenai pembunuhan yang dia percayai dia akan lakukan. Tickles menggambarkan unsur pembunuhan Sara yang hanya diketahui oleh polis dan pelakunya, detektif segera menyedari.

Ardale Tickles Auk 209 Ardale Tickles

Ketika penyiasat terus mendengar pita tersebut, mereka dilanda bom yang lebih besar: Tickles mengatakan bahawa dia dibayar untuk melakukan pembunuhan oleh seorang wanita yang bekerja di rumah jagaan yang sama dengannya: Emilia Raras, Lorenzo yang berusia 63 tahun -tua ibu.

Akhirnya, kebenaran telah terungkap. Kini, polis menghadapi cabaran untuk membina kes mereka. Mereka berjaya mendapatkan saksi untuk membuktikan bahawa Emilia dan Tickles saling kenal dan bercakap di tempat kerja, tetapi mereka memerlukan lebih daripada itu, jadi mereka memanggil Tickles untuk ditemuduga. Ketika berhadapan dengan pengakuannya yang dirakam, dia menunjuk Emilia sebagai orang yang mengupahnya untuk membunuh Sara dengan imbalan $ 3,000.

Walaupun Tickles enggan memanggil Emilia untuk memaksanya membuat pengakuan, polis menyiasat sendiri dan mendapati bahawa Emilia telah menulis cek dengan harga $ 3.000 - jumlah yang sama dengan yang dikatakan Tickles sebagai ganti untuk membunuh Sara. Itulah yang diperlukan oleh pendakwa raya.

Walaupun Emilia cuba mendakwa bahawa dia tidak pernah mahu Tickles membunuh Sara dan telah mengupahnya untuk menakut-nakutkannya - kerana membalas dendam atas apa yang dia rasakan adalah kurangnya rasa hormat terhadapnya dari pihak Sara - polis dan pendakwa tidak bergerak.

rosa bundy anak perempuan dari ted bundy

'Menunjukkan rasa tidak hormat kepada ibu adalah kematian,' kata Emilia ketika wawancara dengan polis.

Sementara itu, Mark dan Lorenzo membersihkan nama mereka kerana Emilia mengesahkan kepada polis bahawa mereka tidak tahu apa-apa tentang apa yang telah dia lakukan.

Emilia dan Tickles kedua-duanya didakwa melakukan pembunuhan dan konspirasi peringkat pertama, dengan Emilia menghadapi tuduhan meminta tambahan. Walaupun Tickles menyesal dan mengaku bersalah, menjatuhkan hukuman seumur hidup, Emilia tidak bersalah dan menjalani perbicaraan.

Selepas seminggu, keputusan itu dibuat: Seorang juri mendapati dia bersalah atas semua tuduhan. Di mahkamah, Emilia menangis dan tetap tidak bersalah, Matahari Baltimore dilaporkan pada masa itu.

'Saya ingin mengatakan kepada pengadilan yang terhormat bahwa saya sama sekali tidak berniat untuk membunuh Sara,' katanya. 'Saya sangat, sangat menyesal kerana ia berlaku.'

Hakim, yang tidak bergerak, menggambarkan Emilia sebagai 'orang jahat' yang tidak memiliki 'penyesalan yang nyata,' menurut Matahari. Dia menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat.

Walaupun keadilan akhirnya diserahkan, orang-orang tersayang Sara masih ditinggalkan dengan kehilangan tragis seorang teman dan ibu tercinta yang anaknya sekarang harus membesar tanpa dia.

rosa bundy anak perempuan dari ted bundy

'Kami kehilangan orang yang sangat baik pada hari itu,' kata Billeter. 'Kami kehilangan cahaya, dan saya hanya berharap dia bahagia di pelukan Tuhan.'

Untuk maklumat lanjut mengenai kes ini dan yang lain suka, tonton 'Pembunuh yang Tidak dijangka,' bersiaran Jumaat di 8 / 7c pada Oksigen , atau streaming episod pada bila-bila masa di Oksigen.com.

Jawatan Popular