Miseducation Of A Serial Killer: Di mana Ted Bundy Pergi ke Kolej Dan Apa yang Dia Belajar?

Ted Bundy , pembunuh bersiri yang membunuh lebih dari 30 wanita dalam kes jenayah bersiri berbilang negeri yang menakutkan pada tahun 1960-an dan 1970-an, menghabiskan sebahagian besar hidupnya dengan berusaha untuk tampil lebih berjaya, profesional, dan mantapdaripadabeliau. Bundy dibesarkan di sebuah rumah tangga yang bahagia tetapi tidak makmur , dan statusnya selalu menjadi sesuatu yang dia tidak suka. Dia selalu mahu menjadi sebahagian daripada kelas atasan, terutama setelah berpacaran dan kemudian ditolak oleh teman wanita pertamanya , yang kebetulan kaya.



Dia kurang terkesan dengan kurangnya cita-citanya, dan setelah perpisahan mereka, dia berjanji untuk membuat sesuatu dari dirinya sendiri, seperti yang didokumentasikan dalam dokumentari Netflix baru 'Percakapan dengan Pembunuh: The Ted Bundy Tapes,' yang dirilis pada ulang tahun Kematian Bundy minggu ini.

Yang mana, untuk lebih baik atau lebih buruk, dia melakukannya.





Dan Bundy sering kelihatan cukup berpendidikan. Dia malah mewakili dirinya dalam perbicaraan pembunuhannya sendiri. Ketika dia dijatuhi hukuman mati pada tahun 1979, hakim ketua Edward Cowart puji Bundy kerana kemampuannya untuk mewakili dirinya di ruang sidang.

'Ini adalah tragedi besar bagi mahkamah ini untuk melihat pembaziran manusia yang saya alami di ruang sidang ini,' katanya. 'Anda seorang lelaki muda yang cerdas. Anda telah membuat pengacara yang baik dan saya pasti ingin anda berlatih di hadapan saya, tetapi anda pergi dengan cara lain, pasangan. '



Bundy mungkin kelihatan cerah, dan memang begitu. Sebenarnya, dia dilaporkan mempunyai IQ 136 , tetapi adakah dia pelajar yang baik?

Tidak selalu. Seperti yang pernah ditunjukkan oleh bekas kekasihnya, dia tidak mempunyai motivasi. Dia juga nampaknya menghadapi masalah untuk memikirkan apa yang dia mahukan dalam hidup.

adakah natalie nunn mempunyai bayinya

Setelah menamatkan sekolah menengah pada tahun 1965, dia segera mendaftar di University of Puget Sound, sebuah kolej seni liberal swasta di Tacoma, Washington. Namun, setahun kemudian, dia pindah ke University of Washington dan mendaftar dalam program bahasa Cina intensif, menurut novel kejahatan sejati Ann Rule tahun 1980 mengenai Bundy yang berjudul 'The Stranger Beside Me: Kisah Kejahatan Sejati Ted Bundy.'



'Dia merasakan bahawa China adalah negara yang harus kita pertimbangkan suatu hari nanti, dan kefasihan dalam bahasa itu sangat penting,' tulis Rule.

Dia tidak mengikutinya, dan tidak jelas berapa banyak bahasa yang dipelajari oleh Bundy. Menjelang tahun 1968, kehilangan minat dalam bahasa Cina dan mula mengikuti kelas dalam perancangan bandar dan sosiologi di University of Washington sebagai gantinya. Kemudian, dia berhenti sekolah dan mula bekerja beberapa pekerjaan dengan gaji minimum. Sementara itu, kekasih pertama Bundy, yang mengatakan bahawa dia tidak mempunyai motivasi, lulus dari University of Washington dengan ijazahnya, sesuatu yang tidak dalam masa terdekat untuk Bundy.

siapa perogol yang sukar dipercayai

Walaupun begitu, dia bukan tanpa aspirasi. Dia memulakan karier politiknya pada tahun 1968 dengan menjadi sukarelawan di pejabat Seattle Nelson Rockefeller (seorang Republikan yang kemudian bertugas sebagai Wakil Presiden di bawah Gerald Ford). Pada tahun yang sama, dia menghadiri Konvensyen Nasional Republik 1968 di Miami sebagai perwakilan Rockefeller.

Pada tahun 1969, dia sedikit bergerak ke seluruh negeri, dan Rule yakin dia mungkin pernah mengunjungi Vermont pada waktu ini untuk mendapatkan maklumat mengenai kelahirannya. Bundy juga mengalami masalah di sekolah, kali ini di Temple University di Philadelphia, tetapi hanya untuk satu semester.

Setelah berkeliling, Bundy mendaftar semula di University of Washington selepas diamemutuskan untuk mengambil jurusan psikologi. Kali ini, dia bertahan, dan dia mendapat ijazah sarjana dalam jurusan pada tahun 1972.Dia suka belajar psikologi dan dia suka membicarakannya, kekasihnya yang lama mengingatkan. Setahun sebelum menamatkan pengajian, dia bahkan mula bekerja di Seattle's Suicide Hotline Crisis Center di mana dia menolong orang yang berada dalam krisis. Di sanalah dia bertemu Rule, rakan sekerjanya yang menjadi temannya selama bertahun-tahun dan wanita yang menulis buku mengenai banyak pembunuhannya.

Setelah memperoleh ijazah sarjana dalam bidang psikologi, Bundy ingin pergi ke sekolah undang-undang yang berprestij, kerana prestij dan imej sangat penting baginya.

Dia melamar beberapa dari mereka, 'tetapi dia hancur ketika LSAT kembali dan dia biasa-biasa saja. Mereka sama sekali tidak bagus Jadi, dia tidak akan masuk ke sekolah undang-undang yang hebat, ”kata Michaud.

undang-undang dan ketenteraman ais

Sebaliknya, dia kembali ke University of Puget Sound School of Law untuk kelas malam tiga hari seminggu. Dia pergi ke kelas dengan kereta yang dipenuhi dengan pelajar lain, menurut buku Rule.

Bundy tidak terlalu bangga dengan itu.

'Saya merasa seperti gagal, bukan sahaja diri saya, malah guru dan tenaga pengajar saya di universiti,' kata Bundy kepada Michaud.

Menjelang tahun 1973, dia dapat masuk ke Sekolah Undang-Undang Universiti Utah, tetapi hanya kerana hubungan politiknya, menurut Orang Dalam Perniagaan. Gabenor Washington ketika itu, Daniel Evans, yang bekerja untuk Bundy, membantu memberikan kata yang baik untuknya.

Tetapi Bundy berhenti sekolah setelah kira-kira setahun.


Tonton Tersentak: Ted Bundy yang terkenal pada Oksigen, Jumaat, 25 Januari pada 9 / 8c


Kadang-kadang nampaknya Bundy dapat menjanjikan masa depan dalam politik . Semasa bekerja untuk Evans, Bundy bersinar. Siri dokumen menjelaskan bagaimana Bundy akan menghadiri acara politik, penuh dengan 'orang berpengaruh' dan dia selalu sesuai. Dia dapat menjalin hubungan.

Seperti yang dijelaskan Michaud, ahli politik menarik perhatian Bundy kerana mereka semua mengenai imej.

yang merupakan bapa kandung caylee anthony

'Itu sempurna untuknya kerana dia tidak perlu nyata,' katanya. Pada satu ketika, Bundy bahkan mempunyai aspirasi untuk menjadi gabenor Washington berikutnya, menurut laporan Psychology Today.

Tetapi pada akhirnya, ada satu perkara yang paling mendorong Bundy: pembunuhan.

'Banyak orang tinggi dengan IQ tinggi dalam masyarakat tampaknya memiliki masalah dengan motivasi,' Jack Rosewood, pengarang 'The Big Book of Serial Killers: 150 Fail Pembunuh Bersiri Pembunuh Terburuk di Dunia,' diberitahu Oksigen.com tahun lepas , menambahkan bahawa Bundy mungkin tidak berjaya di mata masyarakat tetapi dia 'pasti di atas rata-rata' dalam apa yang memotivasinya: membunuh.

Dan nampaknya kerjaya pembunuhannya mungkin mendapat manfaat daripada pendidikannya. Tugasnya di sekolah undang-undang menyebabkan dia mewakili dirinya dalam perbicaraan pembunuhannya sendiri, dan untuk pendidikannya dalam psikologi, baik, itu mungkin digunakan untuk memangsa dan memanipulasi korbannya. Bundy terkenal karena memalsukan cedera dalam usaha untuk kelihatan kurang mengancam, bahkan kadang-kadang memakai pelakon atau membawa tongkat, sebelum mendekati wanita dan meminta pertolongan kepada mereka. Sekiranya mereka menggunakan tipu muslihat psikologinya, dia akan memukul mereka dengan linggis dan menculik mereka. Kemudian, dia akan membunuh dan memperkosa mereka.

Dia juga menggunakan gelar psikologi untuk cuba memanipulasi mereka yang ditugaskan untuk menganalisisnya.

Dr. Al Carlisle, seorang psikologi di Penjara Negeri Utah, menilai Bundy setelah penangkapan pertamanya pada tahun 1975 untuk pengadilan. Pada ketika ini, tidak ada yang tahu sejauh mana kejahatan Bundy. Seperti yang ditulis oleh Dr. Katherine Ramsland, penulis dan profesor psikologi forensik laporan Psychology Today , 'Setelah mengikuti kursus psikologi, Bundy tahu apa maksud soalan Carlisle dan tidak suka berada di sana.'

[Foto: Netflix]

Jawatan Popular