Lelaki yang Diduga Membunuh Anak Perempuan Bayi Untuk Memenuhi Ramalan Tuhan Harus Diisytiharkan 'Tidak Berkompeten,' Kata Doktor

Seorang lelaki yang diduga percaya seorang yang lebih tinggi diperintahkan untuk membunuh anak perempuannya - dan bahawa dia juga harus dihukum mati sehingga dia juga dapat bergabung dengan kerajaan Tuhan - dapat dinyatakan secara mental tidak mampu untuk diadili setelah sekumpulan ubat psikiatri yang kuat gagal menghentikannya khayalan.



Mark Hambrick, yang dituduh membunuh anak kecilnya, Amina yang berusia 18 bulan di kejiranan Bywater di New Orleans lebih dari dua tahun yang lalu, dengan tegas berpegang pada kepercayaan bahawa Gold menyuruhnya melakukan pembunuhan itu, NOLA.com dilapor .

Doktor forensik mengesyorkan menyatakan Hambrick 'tidak kompeten' pada hari Selasa. Dr. Sanket Vyas mengatakan bahawa walaupun terdapat 'dos yang sangat tinggi' dan 'spektrum luas' dari tiga ubat psikiatri yang berbeza, keadaan Hambrick tidak bertambah baik, dengan menyatakan bahawa dia tidak dapat memahami nasihat undang-undang dari peguam. Vyas mengatakan bahawa Hambrick, yang enggan mengaku tidak bersalah kerana tidak siuman, dengan sengaja menuntut hukuman mati.





Mark Hambrick Pd Mark Hambrick Foto: NOPD

'Dia tidak bersedia bekerja dengan peguamnya di jalan lain,' jelas Vyas, menurut NOLA.com. 'Dia mengatakan kepada kami bahawa itu bukan sesuatu yang dia ingin lakukan kerana dia akan mendorong hukuman mati, kerana untuk memenuhi ramalan ini yang melibatkan kematian putrinya, kehendak Tuhan adalah dia akan dijumpai bersalah kerana ini dan dibunuh dan dibangkitkan dan jiwanya akan bergabung dengan kerajaan Tuhan. '

Hambrick sebelum ini menolak untuk mengambil dadah, tetapi akhirnya mengakui, NOLA.com sebelumnya dilapor .



Hakim Robin Pittman menahan keputusannya mengenai perkara itu sehingga laporan rasmi disusun. Ketetapan itu dapat menangguhkan perbicaraan, media tempatan juga dilapor . Hambrack, berpakaian seragam hospital merah, tidak mengatakan apa-apa semasa prosiding minggu ini.

Hambrick didakwa menikam anak perempuannya yang berusia 18 bulan hingga mati di rumah mereka di North Rampart Street pada tahun 2017. Pihak berkuasa mengatakan bahawa dia dengan cepat mengaku, menurut Times-Picayune / New Orleans Advokat.

'Tuhan menyuruhnya membunuh anaknya sehingga Negara Louisiana dapat membunuhnya sehingga dia dapat dibangkitkan,' kata polisi, menurut surat perintah, menurut NOLA.com.



Isteri lelaki itu, Monika Gerhart-Hambrick, menggambarkan Amina yang berusia 18 bulan sebagai 'bayi kecil yang bahagia.' Dia memberitahu NOLA.com bahawa suaminya adalah 'kutu buku pentadbiran awam' yang bekerja di New Orleans Sewerage and Water Board. Dia mengatakan bayi perempuan pasangan itu dilahirkan pada April 2016.

'Satu-satunya perkara yang masuk akal adalah bahawa Mark mengalami beberapa peristiwa psikotik yang dahsyat,' katanya kepada akhbar New Orleans pada 2018.

Jiran-jiran pada masa itu juga terkejut, menyatakan bahawa Hambrick nampaknya seorang ayah yang penyayang, dan tidak menunjukkan tanda-tanda tekanan psikologi.

'Saya merasa kecewa - sama sekali tidak ada petunjuk,' kata jiran Shannon Smith kepada Times-Picayune / New Orleans Advocate.

Dia menggambarkan tertuduh pembunuh itu sebagai pemimpin masyarakat.

'Dia adalah lem,' kata wanita itu, seorang pekerja sosial.

Vyas, psikiatri forensik, diharapkan menyerahkan salinan laporan bertulisnya kepada hakim kes itu pada 4 Februari, menurut NOLA.com. Sekiranya mahkamah meneruskan cadangan doktor, Hambrick kemungkinan akan menghadapi kurungan tanpa batas di hospital mental Louisiana.

Jawatan Popular