'Lizzie' menggambarkan Pembunuhan Kapak Terkenal di Amerika Sebagai Melodrama Lesbian Berdarah

Sejarah tidak mengingati kenangan pembunuh kapak paling terkenal di negara itu, Lizzie Borden. Dalam filem barunya 'Lizzie,' sutradara Craig William Macneill berusaha untuk menjadikan Borden sebagai anti-wira yang aneh, didorong bukan oleh kegilaan tetapi oleh kekejaman zamannya. Tetapi seberapa benar sejarah adalah versi Macneill?



Amaran: Spoiler Depan

Perincian IRL Lizzie Borden pada masa ini terkenal, terutamanya kerana dia menjadi subjek sajak taska yang terkenal:



Lizzie Borden mengambil kapak

Dan memberikan ibunya sebanyak 40 kali



Ketika dia melihat apa yang telah dia lakukan

kelab gadis jahat timur vs barat

Dia memberikan ayahnya 41

Pada 4 Ogos 1892, ayahnya Andrew Borden dan ibu tirinya Abby Borden didapati diretas hingga mati di rumah mereka di Massachusetts, dan Lizzie ditangkap seminggu selepas pada 11 Ogos, menurut New York Times . Ketika ditemu ramah oleh polis, Lizzie tidak dapat memberikan motif dan memberikan jawapan yang membingungkan dan bertentangan mengenai pembunuhan tersebut.



Setelah diadili 10 bulan kemudian, Borden akhirnya dibebaskan, dengan juri percaya bahawa wanita masyarakat yang dihormati tidak akan pernah memiliki kekejaman yang diperlukan untuk melakukan kejahatan seperti itu, menurut penyelidikan Gizmodo ke dalam perkara itu. Dia akan mati tanpa berkahwin pada usia 66 tahun, menyumbangkan sebahagian besar kekayaannya kepada Humane Society, menurut skrip pasca filem itu.

mengapa orang yang tidak berkebun memilih mangsa-mangsanya

Filem 'Lizzie' tetap sesuai dengan banyak perincian yang diketahui mengenai jenayah itu sendiri, bahkan memperagakan adegan kematian ganas dengan perincian penting seperti yang dijelajahi dalam buku Sarah Miller 2016 ' Pembunuhan Borden: Lizzie Borden dan Percubaan Abad '- sampai pada catatan mengenai Bridget Sullivan, pembantu rumah Borden (dimainkan oleh Kirsten Stewart), mendengar tawa misteri Lizzie dari tingkat dua setelah Sullivan menolong Andrew dengan pintu depan yang macet. Kisah benar tentang merpati Lizzie, yang dibunuh oleh Andrew beberapa bulan sebelum kematian, bahkan menjadi jalan utama dalam penjelajahan minimalis kehidupan peribadi keluarga Borden di Macneill, yang mewakili perangai ayah Lizzie yang marah.

Hiasan yang disediakan oleh Macneill melalui cerita rakyat di sekitar Lizzie Borden, anehnya, agak masuk akal dan tidak jauh dari fakta kes itu sendiri. Dia adalah feminis yang membayangkan semula mitos itu, dengan Lizzie didorong untuk membunuh sebahagiannya kerana keperibadiannya yang mengawal ayahnya - dia bahkan tidak membiarkannya meninggalkan rumah tanpa didampingi, misalnya - dan pemerkosaan Sullivan yang berulang kali, yang tidak dapat dipisahkan watak untuk kisah kehidupan sebenar pembunuhan beramai-ramai di Borden.

Dalam 'Lizzie,' yang pada mulanya disusun sebagai siri mini HBO, menurut Huffington Post , Sullivan dan pembunuh Borden (dimainkan oleh Chloë Sevigny) dibayangkan sebagai pencinta rahsia, terbangun secara romantis oleh penderitaan mereka yang tidak berkesudahan. Kedua bersekongkol melawan Andrew bersama, walaupun Sullivan keluar pada detik terakhir, meninggalkan Borden dengan perbuatan keji itu sendiri. Tetapi, seperti dalam sejarah sebenarnya, dia kemudian memberi kesaksian kepada Lizzie untuk membebaskannya dari digantung.

Sungguh, jika hasutan gay adalah faktor kematian sebenar Andrew dan Abby, ia pasti tidak disebutkan dalam sejarah sejarah, kerana homoseksual pada masa itu adalah sesuatu yang sangat memalukan dan tidak dapat diterima secara sosial dan ditangani sedemikian (di masa kes ini, Massachusetts baru-baru ini melarang 'perbuatan tidak wajar dan memalukan,' dan menjatuhkan hukuman penjara sehingga lima tahun). Hipotesis pelik Macneill mengenai Lizzie tidak terlalu aneh kerana apa yang kita ketahui mengenai kehidupannya: Memang, Lizzie benar-benar hidup dan mati sebagai wanita bujang.

Faktor utama dia jatuh cinta dengan kakaknya, Emma Borden, yang lewat dalam hidupnya adalah 'persahabatan erat' (dan berapa banyak hubungan lesbian sepanjang sejarah yang digambarkan seperti itu?) Dengan wanita lain bernama Nance O'Neil, sebagai Catatan biografi.com . Dan menurut a Artikel 1905 dalam Panggilan San Francisco surat khabar yang ditulis setelah pembebasan Lizzie, 'Tidak mungkin mendapatkan pernyataan dari Lizzie Borden mengenai pertengkaran dengan kakaknya, tetapi masalah itu berpunca dari beberapa perselisihan selama musim sejuk setelah Lizzie Borden memberikan makan malam dan hiburan di rumah Borden untuk Nance O 'Neill dan syarikatnya. Lizzie Borden adalah rakan karib Miss O'Neill ... '

Faktor lain yang mendorong kematian dalam filem Macneill adalah perselisihan antara Lizzie dan bapa saudaranya John Morse (dimainkan oleh Denis O'Hare). Morse, juga tokoh sejarah yang nyata, digambarkan sebagai pemeras ugut yang cuba menakut-nakutkan Andrew yang kasar telah mencabul wangnya dengan sengaja. Percubaan Lizzie untuk melemahkan Andrew dan John diberhentikan kerana jantina dan dianggap lemah. Sejauh mana sub-plot ini berdasarkan fakta agak dipersoalkan: dalam ' Buku Sumber Lizzie Borden 'Penyelidik David Kent dan Robert Flynn menyatakan bahawa bapa saudara Lizzie telah mengunjungi beberapa hari sebelum pembunuhan itu, walaupun spekulasi mengenai sifat khas lawatan Morse ke rumah Borden sejurus sebelum pembunuhan itu tidak membawa kesimpulan yang kukuh mengapa dia berada di rumah. Mungkin perbincangan perniagaan antara saudara-saudara sebenarnya telah memperburuk keadaan keluarga yang nampaknya penuh keributan.

Walaupun terdapat kebebasan bersejarah yang diambil filemnya, Macneill telah menjelaskan dalam wawancara motivasinya untuk penggambaran skandal abad ke-19.

'Saya benar-benar berminat untuk memahami keadaan apa yang menyebabkan pembunuhan ini dan mempertanyakan bagaimana dorongan berbahaya seperti itu dapat mulai muncul dalam dirinya,' jelasnya kepada Nightmarish Conjurings . 'Apakah dia dilahirkan dengan benih kegelapan ini? Atau adakah dia terdorong ke titik putus? Saya suka menyimpan sedikit misteri - ia meninggalkan ruang penonton untuk membuat kesimpulan mereka sendiri. '

Sementara itu, Sevigny telah menyatakan kekecewaannya mengenai pelepasan akhir filem ini, yang merendahkan banyak aspek psiko-seksual dari skrip asalnya.

'Banyak yang telah diperkatakan [mengenai Borden]. Tetapi saya rasa bahawa kami benar-benar ingin memusatkan perhatian pada bagaimana dia mencari [kebebasannya] dan betapa pentingnya baginya dan apa artinya baginya, ”Sevigny, yang juga produser dalam filem itu dan kecewa oleh beberapa orang semakan filem yang lebih konservatif, kepada Huffington Post .

'Sama ada melalui hubungan dengan [pembantu rumahnya] atau akhirnya membunuh orang tuanya kerana wang - kerana wang sama dengan kebebasan ketika itu. Ia masih berlaku. Saya mahukan ia menjadi karya patriarki yang membangkitkan semangat, dan kemudian dia mendapat semua yang dia mahukan secara wang - impian kapitalis. Dia mendapat rumah di bukit, dan Bridget meninggalkannya. Kakaknya meninggalkannya. Dia berakhir sendirian. '

Walaupun begitu, pemeran kecil filem ini dengan cerdik dan berhati-hati bertindak melalui tontonan. Menunjukkan dunia yang tidak menyenangkan dan sangat misoginis, mungkin kengerian sebenar yang terdapat di alam semesta Lizzie Borden adalah bahawa dalam banyak cara menakutkan masih menyerupai dunia kita sendiri. Adakah kita benar-benar memperlakukan orang gay atau wanita yang jauh lebih baik hari ini?

Pada akhirnya, 'Lizzie' Macneill tidak mengubah hampir semua fakta jenayah yang sebenarnya, tetapi mengisi perkara yang tidak diketahui dengan khayalannya sendiri, menyempurnakan kehidupan psikologis para protagonis dan dengan berkesan mengisi fakta-fakta yang hilang sejarah dengan tafsirannya sendiri mengenai peristiwa tersebut.

Martinis & Murder baru-baru ini membincangkan pembunuhan keluarga Borden. Dengarkan podcast di bawah:

[Foto melalui Tarikan Tepi Jalan]

berapa banyak kanak-kanak yang dimiliki charles manson
Jawatan Popular