John Mayer Mendapat Perintah Pengekangan Sementara Terhadap Stalker Dugaan Yang Membuat Ucapan Anti-Semit

John Mayer telah diberi perintah penahanan sementara terhadap seorang lelaki yang diduga mula mengganggunya awal tahun ini dan menyiarkan ancaman anti-Semit secara terbuka.



Seorang hakim telah memerintahkan Ryan Jeremy Knight, 39, untuk menjauhkan jarak sekurang-kurangnya 100 kaki dari penyanyi dan rumahnya, E! Berita laporan. Knight dilaporkan memiliki catatan jenayah yang luas yang memperhitungkan keputusan itu, menurut outlet. Dia akan kembali ke pengadilan pada 27 Agustus, di mana hakim akan memutuskan apakah perintah penahanan tetap akan dikeluarkan.

Dokumen mahkamah menyatakan bahawa Knight pertama kali mengganggu Meer, 41, pada bulan Mac, ketika dia mulai mengintai penyanyi itu sebelum akhirnya menggunakan media sosial untuk berkongsi ancaman terhadap Mayer dan pasukannya, menurut E! Berita.





John Mayer Penyanyi / penulis lagu John Mayer mengunjungi SiriusXM Studios pada 13 Mei 2019 di New York City. Foto: Slaven Vlasic / Getty Images

Pada suatu ketika, Knight sepertinya merujuk kepada warisan Yahudi ayah Mayer, dan berkata kepada Mayer, 'Saya telah menempatkan banyak permata di rumah sakit,' menurut pernyataan yang diperoleh oleh outlet tersebut. Pada kesempatan lain, Knight didakwa merujuk kepada pembunuh terkenal Ted Bundy dan Mark David Chapman, lelaki yang membunuh John Lennon.

Situasi bertambah jauh pada 28 Jun, ketika Knight diduga muncul di tempat North Carolina tempat persembahan Mayer. Namun, dia tidak diberi kesempatan untuk berinteraksi dengan Mayer kerana pasukan keselamatan penyanyi itu melihatnya dan mengeluarkannya dari tempat itu, menurut outlet.



Contoh gabungan telah menyebabkan Mayer 'menderita tekanan emosi yang besar,' timnya dilaporkan menulis dalam dokumen pengadilan.

E! Berita telah menghubungi pasukan Mayer untuk memberi komen mengenai keadaan itu tetapi Mayer masih belum mengatasinya secara terbuka.

Mayer kini sedang dalam tur dunia, menurut laman webnya.



Jawatan Popular