'Di dalam, Saya Terasa Seperti Saya Mati': Ex-Cheerleader Bercakap Setelah Dibebaskan Daripada Membunuh Bayi

Bekas pemandu sorak sekolah tinggi Ohio yang dibebaskan pada bulan September atas tuduhan dia membunuh bayi perempuannya yang baru lahir telah menjalani hukuman percubaan selama tiga tahun kerana penyalahgunaan mayat. Tetapi sekarang, apa yang sebenarnya dia mahukan adalah bagi mereka yang mengikuti kasusnya untuk mengetahui bagaimana perasaannya.



'Saya tahu di hati saya bahawa saya tidak bersalah,' kata Brooke Skylar Richardson dalam wawancara eksklusif dengan Kosmopolitan pada hari Isnin, menjelaskan keputusannya untuk menghadapi perbicaraan, mempertaruhkan nyawa di penjara, dan bukannya membuat perjanjian pengakuan.

Richardson , 20, menjalani perbicaraan pada pembunuhan yang teruk dan tuduhan pembunuhan secara tidak sengaja pada bulan September setelah dia dituduh melahirkan bayinya pada malam 7 Mei 2017, membunuh bayi tersebut dan menguburkannya di halaman belakang rumahnya.





Sekarang, walaupun dia tidak lagi disyaki pembunuhan, Richardson adalah seorang ibu berduka yang dihantui oleh trauma kehilangan bayinya, serta pengalaman menjalani kehidupan pribadinya ketika diadili, katanya kepada Cosmopolitan.

'Sangat sukar untuk hidup mengetahui kebenaran, tetapi untuk membuat seluruh dunia berfikir sebaliknya,' katanya. 'Orang-orang di luar sana yang sangat membenci saya dan menginginkan perkara yang mengerikan kepada saya juga tidak mengenali saya.'



Tinggal bersama ibu bapanya dan bekerja di pejabat peguam bela, Charlie H. dan Charlie M. Rittgers, telah mengembalikan keyakinannya. Masih, kemarahan dan cercaan dari media sosial masih ada, kata Richardson. Dia menderita serangan panik dan sakit dada.

adakah bukit mempunyai mata yang nyata
Brooke Skylar Richardson Ap 1 Brooke Skylar Richardson Foto: AP

'Saya masih hidup dengan banyak ketakutan,' katanya kepada Cosmopolitan. “Dua tahun kebelakangan ini bukan mimpi buruk. Setelah sentiasa takut dan paranoid terhadap semua orang dan semua yang ada di sekeliling saya, saya sukar untuk melepaskannya. '

Paranoia itu berasal dari rumahnya yang secara harfiah dicemari oleh media sosial dan fotonya tersembunyi secara diam-diam setiap kali dia menceburkan diri di khalayak ramai. Pentadbir kumpulan Facebook yang khusus untuk kes Richardson akan meletak kereta tepat di hadapan rumahnya, menurut Richardson, memerhatikan tanda-tanda dia.



Satu foto muncul dalam talian menunjukkan dia di kedai runcit membeli jus oren, dengan kapsyen, 'Ada yang melihat Brooke aka pembunuh bayi di Middletown Kroger?' Yang lain dibawa dekat dengan acara awam, kata Richardson kepada Cosmopolitan.

Salah satu rakan terdekatnya, Ashley, menyebut apa yang terjadi pada Richardson sebagai 'sakit.'

Berita nbc membentangkan: pengakuan btk 2006

'Ini komuniti kecil - tidak seperti ini pernah berlaku di Carlisle - dan orang suka drama,' kata Ashley. 'Mereka mahu ceritanya seburuk mungkin.'

Kemudian ada kesedihan itu sendiri.

Richardson menamakan bayinya 'Annabelle' sebelum dia menguburkannya, dan dia sering mengunjungi tempat rehatnya, katanya kepada Cosmopolitan. Dia meletakkan bunga merah jambu di tanah seminggu sekali.

'Sangat lega apabila mengetahui bahawa Annabelle kini berada di tempat rehat terakhirnya,' kata Richardson.

Richardson pada mulanya dituduh membakar bayinya - mungkin semasa ia masih hidup. Tajuk utama dan kumpulan Facebook muncul, melukisnya sebagai monster.

Orang dalam talian memutuskan bahawa Skylar harus 'dibakar hidup-hidup' atau 'agar rahimnya robek,' menurut Cosmopolitan. Keadaan sebenarnya pada malam kelahiran dan kematian Annabelle jauh lebih sederhana - dan lebih menyedihkan - daripada gambar yang dilukis di tajuk utama, bagaimanapun, kata Richardson. Dia mengalami kejutan dan penolakan, dan merasa bersalah kerana tidak memberitahu siapa pun tentang kehamilan sebelumnya.

'Perkara-perkara ini hanya berlaku - bayi masih lahir - wanita tidak boleh dipersalahkan untuk itu,' kata rakannya Ashley. 'Ini memalukan apa yang telah mereka lakukan kepadanya.'

Richardson teringat kekejangan perut yang melumpuhkan yang dia alami pada hari itu pada bulan Mei 2017. Dia fikir dia masih berbulan-bulan untuk menjalani kehamilan rahsia itu.

Duduk di tandas, dia 'merasakan sesuatu perlu keluar,' katanya kepada Cosmopolitan.

Richardson mengatakan bahawa dia cuba menangkap bayinya, tetapi tidak dapat, kerana bagaimana bayi itu licin. Ketika dia mengangkat Annabelle dari tandas, dia benar-benar sudah mati, kata Richardson kepada Cosmopolitan. Tidak ada pergerakan, dan tali pusat terlepas. Pemandu sorak itu merasakan di dada bayi - 'Saya harap dia akan mula hidup,' katanya kepada polis kemudian.

gadis dalam almari dr phil episod penuh

Masih berdarah dan menderita sakit perut yang kuat, Richardson menggali kubur sedalam yang dia boleh. Kemudian dia menamakan gadis itu Annabelle, menguburkannya dan meletakkan beberapa bunga merah jambu di tempat rehat, sementara keluarganya tidur di tingkat atas.

Beberapa bulan kemudian, Richardson akan mengaku apa yang telah terjadi kepada seorang doktor, yang kemudian akan melaporkannya kepada pihak berkuasa. Siasatan polis akan menyusul, kemudian percubaan September - di mana kehidupan dan sejarah perubatan Richardson akan diumumkan.

'Di dalam, saya merasa seperti saya mati,' kata Richardson. 'Sangat sedikit perkara yang lebih sukar daripada mendengarkan pendakwaan yang mendakwa perkara-perkara mengerikan dan tidak terpikirkan oleh saya dan meletakkan banyak gambar tulang anak perempuan saya di layar lebar.'

Dia akhirnya dibebaskan dari pembunuhan. Pendakwa mendesak hukuman penjara enam bulan atas penyalahgunaan tuduhan jenazah, namun dia diberi hukuman percubaan selama tiga tahun.

planet jarrett kera

Kelihatan sudah usang dan menderita gangguan makan lama yang menjadi lebih teruk semasa perbicaraan - beratnya hanya £ 89 dan kehilangan rambutnya - Richardson meminta maaf kepada mahkamah pada 13 September, Oksigen.com dilapor .

'Saya hanya ingin mengatakan betapa menyesal saya,' katanya. 'Saya kadang-kadang boleh mementingkan diri sendiri, tetapi saya ingin berfikir bahawa saya menjadi lebih baik dalam pengetahuan bahawa saya telah membuat semua orang marah dan menyakiti banyak orang dengan apa yang telah saya lakukan, dan saya minta maaf selamanya.'

Minggu ini, Richardson mengatakan bahawa dia gembira kerana dia menjalani percubaan, dan setelah dia mengatasi masalah PTSD dan gangguan makannya, dia berencana untuk belajar undang-undang dan bekerja satu hari untuk Ohio Innocence Project.

'Saya mengatakan bahawa jika saya dapat bertahan dalam percubaan, saya akan mendapatkan semua bantuan yang saya perlukan,' katanya kepada Cosmopolitan. 'Saya ingin memanfaatkan yang terbaik dalam hidup saya dan menggunakan pengalaman saya untuk membantu dalam satu atau lain cara.'

Jawatan Popular