Mimpi buruk 24 tahun Elisabeth Fritzl yang dipenjara dan penyalahgunaan yang tidak dapat dibayangkan yang dibayangkan semula dalam 'Girl In The Basement'

Sebagai perincian tentang seram yang tidak dapat dibayangkan ditanggung olehElisabeth Fritzl muncul pada tahun 2008 dari sebuah bandar di Lower Austria, dunia terkejut. Dipenjara di ruang bawah tanah tanpa tingkap di bawah asrama tempat dia dibesarkan, wanita muda itu diserang, dianiaya, dihina, dan diperkosa berulang kali oleh ayahnya. The 'peristiwa keji' yang terjadi di penjara bawah tanah itu mengguncang berjuta-juta orang dan menyebabkan banyak orang mempertanyakan kemampuan manusia untuk melakukan kebiadapan dan kelangsungan hidup.

Thepaksaan, penjara, dan pemerkosaan sumbang mahramditanggung oleh Elisabeth, tahun-tahun penawanan yang ditanggungnya bersama anak-anaknya, dan keadaan akhirnya dia melarikan diri setelah puluhan tahun neraka menjadi inspirasi untuk filem tayangan baru Lifetime, 'Girl in the Basement,' yang ditayangkan pada hari Sabtu. Filem baru ini memindahkan kisah Fritzl yang mengerikan ke pinggir bandar Amerika sambil mengubah, menghilangkan, dan memperluas perincian mengenai apa yang sebenarnya berlaku antara tahun 1984 dan 2008 di bandar Amstetten yang tenang.



Josef Fritzl G 1 Dalam gambar pemberian Polis yang tidak bertarikh yang diberikan oleh Pentadbiran Keselamatan Bawah Austria, potret Josef Fritzl, yang memenjarakan anak perempuannya selama 24 tahun dan mempunyai tujuh anak dengannya, dilihat di Amstetten, Austria. Foto: Getty Images

Pada 28 Ogos 1984, Elisabeth, ketika itu seorang pelayan berusia 18 tahun, tinggal bersama ibunya, Rosemarie, dan ayahnya, Josef, ketika dia memikatnya ke ruang bawah tanah rumah mereka untuk membantunya meletakkan pintu untuk yang sedang berlangsung projek rumah. Josef Fritzl, ketika itu seorang jurutera dan pemaju hartanah berusia 49 tahun, telah menghabiskan bertahun-tahun di sebuah projek penukaran ruang bawah tanah yang menempatkan pintu itu, bagaimanapun, adalah langkah terakhir dalam membangun penjara di mana wanita muda itu akan diseksa selama beberapa dekad. Seperti yang digariskan di Buku Allan Hall, 'Monster,' sementara anak perempuannya memegang pintu di tempatnya, Josef Fritzl memegang kain elang yang dibasahi eter di wajah Elisabeth sehingga dia pingsan, memborgolnya, dan kemudian mengurungnya di penjara bawah tanah yang gelap.



Rosemarie Fritzl segera ditunjukkan surat tulisan tangan dari anak perempuannya, yang ditandai dari kota Braunau di Hulu Austria, mengatakan bahawa dia telah meninggalkan ibu bapanya dan kota itu, dan tidak mencarinya atau dia akan melarikan diri dari negara itu. Satu laporan polis telah dibuat dan Elisabeth tetap berada dalam senarai orang hilang Interpol tetapi dianggap telah bergabung dengan mazhab agama, sebuah kisah yang diceritakan oleh ayahnya kepada pihak berkuasa.

Gary Heidnik 1 Mp1:25:13Video

Tonton 'Monster Preacher' Sekarang

Tahun-tahun berikutnya hanyalah permulaan mimpi buruk Elisabeth, yang berlanjutan selama hampir satu generasi. Ayahnya mengunjungi ruang bawah tanah hampir setiap hari, berulang kali merogol dan menganiaya dia selama ini. Pada tahun 1988, empat tahun cobaan dan dua tahun setelah keguguran, Elisabeth melahirkan anak pertamanya, Kerstin. Selama 14 tahun berikutnya, dia melahirkan enam lagi anak - Stefan, Lisa, Monika, Alexander, Michael, dan Felix. Michael, saudara kembar Alexander, meninggal tiga hari setelah dilahirkan dengan masalah pernafasan, dilaporkan dibantu oleh kecuaian Josef Fritzl bahawa mayat bayi yang baru lahir itu diambil dan dibakar oleh bapanya.



Ketika mereka masih bayi, Josef Fritzl memutuskan bahawa Lisa, Monika, dan Alexander akan dikeluarkan dari bilik bawah tanah dan dibawa ke tingkat atas untuk dibesarkan oleh dia dan isterinya, menciptakan apa yang kemudian dikenal sebagai 'keluarga di atas.' Rosemarie mempercayai suaminya ketika dia mengatakan setiap bayi telah muncul di luar rumah dengan catatan dari Elisabeth, meminta mereka dibawa masuk.

Josef Fritzl 'Sangat masuk akal' menerangkan ini kepada pegawai dan pasangan itu dibenarkan mengasuh anak-anak sebagai anak pendiri. Setelah Monika muncul pada tahun 1994, Rosemarie mengatakan bahawa dia menerima panggilan dari seorang wanita yang terdengar seperti Elisabeth memintanya untuk menjaga bayi, Cermin itu dilaporkan pada tahun 2008 nenek tersebut melaporkan panggilan ini kepada polis, mengatakan bahawa dia bingung bagaimana anak perempuannya mendapat nombor baru mereka yang tidak tersenarai.

Elisabeth Fritzl G 1 Dalam gambar pemberian Polis yang tidak bertarikh ini yang diberikan oleh Pentadbiran Keselamatan Bawah Austria sebuah bilik tidur tersembunyi di rumah dan tempat persembunyian, di mana seorang ayah memenjarakan anak perempuannya selama 24 tahun dan mempunyai tujuh anak bersamanya, dilihat di Amstetten, Austria. Foto: Getty Images

Ketika ditawan, Elisabeth dan penjara bawah tanah anak-anak berisi televisyen, radio, pemain kaset video, peti sejuk, dan piring panas untuk memanaskan makanan - yang akan ditahan selama berhari-hari sebagai hukuman. Dia dapat mengasuh anak-anaknya dan mengajar mereka membaca dan menulis, tetapi selama bertahun-tahun sering diseksa oleh ayahnya, seperti yang dilaporkan dalam Der Spiege Saya berkata, dia terpaksa menonton video porno yang dibawanya di tingkat bawah, lalu dibuat untuk memperagakan semula adegan mereka dengannya, di hadapan anak-anaknya.



Setelah anak keempatnya, Monika, dilahirkan Elisabeth meminta ayahnya untuk pembesaran penjara bawah tanah. Dia bersetuju. Dia dan anak-anak kemudian menggali tanah dengan tangan kosong mereka , akhirnya memperbesar ruang dari 380 hingga 590 kaki persegi. Tetapi ketika Felix, anak keenamnya oleh ayahnya, dilahirkan pada tahun 2002, Josef memutuskan dia akan ditahan di penjara bawah tanah bersama Elisabeth dan dua anaknya yang tertua, Kerstin, dan Stefan - isterinya tidak dapat menjaga anak lain, dia kemudian kata, seperti yang dilaporkan oleh Der Spiegel.

Pada 19 April 2008, untuk pertama kalinya dalam 24 tahun, Elisabeth melihat dunia di luar penjara bawah tanahnya - tetapi dalam keadaan terdesak, kerana puteri sulungnya, Kerstin, telah kehilangan kesedaran. Dia dan bapanya membawa remaja berusia 19 tahun itu ke atas dan remaja itu dikejarkan ke hospital Landesklinikum Amstetten, di mana dia didiagnosis mengalami kegagalan buah pinggang. Elisabeth dengan cepat dikembalikan ke ruang bawah tanah, hanya untuk dibenarkan keluar lagi, bersama dengan Stefan dan Felix, seminggu kemudian kakitangan hospital menjadi curiga dengan nota yang dibawa oleh Josef Fritzl, yang menurutnya berasal dari ibu Kerstin. Kedua-dua Josef dan Elisabeth dibawa ke polis untuk disoal siasat.

Butuh waktu berjam-jam, dan janji dia tidak akan pernah bertemu ayahnya lagi, sebelum Elisabeth dapat menjelaskan kisah mengerikannya kepada pihak berkuasa Austria. Josef Fritzl, ketika itu berusia 73 tahun, ditangkap pada 26 April 2008. Keesokan harinya, Elisabeth dan anak-anaknya dibawa pergi dari rumah dan dibawa ke rumah jagaan.

Josef Fritzl mengatakan setelah penangkapannya bahawa dia telah menyalahgunakan Elisabeth sejak berusia 12 tahun, dan memutuskan untuk memenjarakannya kerana dia 'tidak mematuhi peraturan lagi,' seperti yang digariskan dalam ekstrak wawancara yang dikirimkan ke mingguan Australia, News. Logik ayah yang kecewa dan terkawal ini dicerminkan'Gadis di Basement.'Fritzl juga menyalahkan tingkah lakunya pada asuhan disiplin pada era Nazi hingga usia 10 tahun, serta perlakuannya oleh ibunya. Laporan mahkamah kemudian didedahkan bahawa sebelum kematiannya pada tahun 1980, Fritzl mengunci ibunya di loteng rumahnya sendiri dan membuka tingkap.

Kurang dari satu tahun setelah penangkapannya, Josef Fritzl mengaku bersalah atas tuduhan membunuh kerana kecuaian anak dan cucunya, Michael, dan perbudakan, sumbang mahram, pemerkosaan, paksaan, dan penjara palsu Elisabeth selama puluhan tahun. Dia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup di Garsten Abbey, sebuah biara yang diubah suai di Upper Austria, di mana dia masih tinggal hari ini.

Fritzl, itu dituduh oleh kakak iparnya sebagai berita mengenai kejahatannya yang mengganggu yang tersebar di seluruh dunia, pernah dipenjara untuk rogol 1964 seorangjururawat muda di titik knif dan menjadi suspek cubaan memperkosa wanita muda lain.Dia dilaporkan diberitahu psikiatri Adelheid Kastner, 'Saya dilahirkan untuk memperkosa, dan saya menahan diri untuk jangka masa yang agak lama. Saya mungkin berkelakuan jauh lebih buruk daripada mengurung anak perempuan saya. '

Elisabeth Fritzl dan anak-anaknya bersatu kembali setelah perbicaraan ayahnya dan berpindah ke sebuah kampung di utara Austria, di mana mereka memulakan terapi. Dia dilaporkan memiliki hubungan tegang dengan ibunya pada awalnya, memandangkan dia dengan mudah mempercayai pembohongan suaminya mengenai kehilangannya. Tetapi, menurut artikel di Yang Berdikari , hubungan mereka telah pulih dari masa ke masa, dan Rosemarie bahkan bertambah rapat dengan anak-anaknya.

Pada bulan Mei 2008, poster buatan tangan yang dibuat oleh semua mangsa yang selamat dan Rosemarie Fritzl muncul di dataran bandar Amstetten. Pihaknya mengucapkan terima kasih atas sokongan masyarakat setelah rasa ngeri terhadap apa yang berlaku di bandar kecil itu diketahui.

'Kami, seluruh keluarga, ingin mengambil kesempatan untuk mengucapkan terima kasih kepada anda semua atas simpati atas nasib kami,' tulis mereka. 'Kasih sayang anda sangat membantu kami untuk mengatasi masa-masa sukar ini, dan ini menunjukkan bahawa ada juga orang baik dan jujur ​​di sini yang sangat menjaga kami. Kami berharap tidak lama lagi akan ada masa di mana kita dapat kembali ke kehidupan normal. '

Jawatan Popular