Co. Man, 95, Didakwa Menembak Mati Pekerja Di Kemudahan Bantuan Hidup Lebih $200

Okey Payne didakwa membunuh Ricardo Medina-Rojas, seorang pekerja penyelenggaraan di kemudahan kediamannya yang dibantu Boulder, selepas konfrontasi mengenai kehilangan $200.



Digital Original 7 Statistik Mengenai Insiden Penembakan di Amerika

Cipta profil percuma untuk mendapatkan akses tanpa had kepada video eksklusif, berita tergempar, cabutan bertuah dan banyak lagi!

Daftar Percuma untuk Dilihat

Seorang penduduk berusia 95 tahun di sebuah kemudahan hidup dibantu yang dituduh menembak dan membunuh seorang pekerja penyelenggaraan telah didakwa dengan pembunuhan tahap pertama.





Suspek, Okey Payne, hadir ke mahkamah di Boulder pada hari Rabu untuk dimaklumkan mengenai pertuduhan yang difailkan terhadapnya. Menurut rekod mahkamah, Payne juga didakwa dengan dua pertuduhan mengancam dengan senjata selain tuduhan membunuh.

Polis berkata Payne menembak kepala Ricardo Medina-Rojas pada 3 Februari selepas berhadapan dengannya kira-kira $200 yang dia mendakwa Medina-Rojas telah mencuri selepas dia tiba untuk bekerja di Legacy Assisted Living di bandar Lafayette. Payne kemudian melambaikan pistolnya ke arah dua orang yang cuba membantu Medina-Rojas, kata pihak berkuasa.



Payne hanya mempunyai separa pendengaran dan terpaksa membaca transkrip langsung prosiding mahkamah pada komputer riba di mahkamah. Dia bercakap dengan kuat pada masa-masa ketika hakim mendengar kes lain dan hakim memberitahunya supaya tidak membaca transkrip dengan kuat apabila kesnya dipanggil.

Okey Payne Ap Tempahan yang disediakan oleh Pejabat Syerif Daerah Boulder ini menunjukkan Okey Payne, seorang penduduk berusia 95 tahun di sebuah kemudahan kediaman yang dibantu yang dituduh menembak dan membunuh seorang pekerja penyelenggaraan. Foto: AP

Menurut afidavit itu, Payne memberitahu polis bahawa pekerja di kemudahan itu telah mencuri daripadanya sejak Oktober 2019 dan dia juga bersemuka dengan lelaki lain kira-kira $200 yang menurutnya dia perasan hilang dari dompetnya dua hari sebelum penembakan itu.

Semasa temu bual di mana penyiasat perlu menulis soalan mereka, Payne menceritakan dia sedang duduk di lobi memikirkan cara untuk mendapatkan perhatian dan menghentikan kecurian apabila melihat Medina-Rojas tiba untuk bekerja dan memutuskan untuk menembaknya, kata polis dalam afidavit itu. .



Menurut afidavit itu, Payne memberitahu penyiasat dia juga mengesyaki bahawa dia dibius oleh kakitangan kerana kesan jarum yang ditemuinya di ibu jari kakinya dan bekas isterinya bekerja dengan orang lain untuk mencuri wang daripadanya. Penyiasat tidak menemui sebarang bukti dakwaan kecurian yang dibuat oleh Payne, kata dokumen itu.

Payne diwakili oleh dua pembela awam, Kathryn Herold dan William Bode, yang tidak dibenarkan mengulas kes di bawah dasar Pejabat Pembela Awam Negeri.

Payne belum diminta untuk membuat pengakuan lagi. Perbicaraan untuk menentukan sama ada terdapat cukup bukti untuk membicarakannya dijadualkan pada 5 Mei.

Semua Catatan Mengenai Berita Terkini
Jawatan Popular