Britney Spears Bercakap Di tengah Buzz ‘Framing Britney’

Ikon pop Britney Spears nampaknya telah bereaksi terhadap dokumentari baru mengenai kehidupannya dan konservatori kontroversial yang mengendalikan aspek-aspek penting dalam hidupnya.



'Framing Britney,' dokumentari buatan New York Times yang terdapat di FX dan Hulu, meneroka bagaimana Spears menjadi objek budaya pop semenjak dia meletup ke dunia muzik pada akhir 1990-an, seringdengan mengorbankan keperibadiannya. Segmen masyarakat dan media nampaknya senang dengan krisis kesihatan mental masyarakatnya pada tahun 2007, yang akhirnya menyebabkan dia ditempatkan di bawah pemuliharaan pada tahun 2008, bersama ayahnya Jamie Spears mengawasi kewangan, urusan perniagaan dan masalah undang-undangnya. Dokumentari itu mempersoalkan apakah konservatori itu tidak adil dan mengganggu hak Spears sebagai manusia.

Apa yang difikirkan dan dirasakan oleh Spears, 39, menjadi sedikit misterius, bbintang pop sepertinya menangani keributan di sekitar 'Framing Britney'di akaun media sosialnya.





'Saya selalu suka berada di atas pentas .... tetapi saya meluangkan masa untuk belajar dan menjadi orang biasa ..... Saya suka menikmati asas-asas kehidupan seharian !!!!' dia tweet pada hari Selasa, bersama dengan subtweet: 'Setiap orang mempunyai kisah dan kisah mereka tentang kisah orang lain !!!! Kita semua mempunyai banyak kehidupan yang indah dan indah !!! Ingat, tidak kira apa yang kita fikir kita tahu mengenai kehidupan seseorang, tidak ada yang dibandingkan dengan orang sebenar yang tinggal di belakang lensa ”

Bintang itu menyiarkan mesej yang sama di Instagramnya Selasa juga.



Tulisan itu mengiringi rakaman bintang yang mementaskan 'Toksik' hitnya pada tahun 2003 semasa pertunjukan di Las Vegas pada tahun 2017. menyiarkan gambar tumit berkilauan di Instagramnya yang merangkumi petikan, 'Dia yang Meninggalkan Jejak Berkilau Tidak Pernah Lupa,' serta selfie dengan tiga emoji lemon.

Siaran media sosial Spears telah menjadi sumber teori daya tarik dan konspirasi dengan mengingat Pergerakan #FreeBritney . Ada yang berteori dia berbicara dalam kod dengan tulisannya yang sering samar-samar, seperti yang ditunjukkan oleh 'Framing Britney'.

Samantha Stark, pengarah di belakang 'Framing Spears,' mengatakan dia beberapa kali cuba menghubungi Spears untuk mengambil bahagian dalam dokumentari tersebut. Catatan akhir dokumentari menyatakan bahawa tidak jelas apakah Spears pernah menerima sebarang mesej.



'Sebahagian besar waktu sebagai The New York Times, jika saya ingin menemuramah seseorang yang terkenal, saya akan memanggil penerbit mereka dan berkata,' Bolehkah anda mengirim permintaan ini kepada orang ini? ' Berkali-kali, orang tersebut akan menyemaknya dan mengembalikannya kepada penerbit, ”kata pengarah itu Hiburan Malam Ini . 'Tetapi kami tidak jelas apakah itu berlaku. Kami melalui tempat-tempat yang biasa, dan kemudian kami juga melalui orang-orang yang mengenalnya atau mengenali orang yang mengenalnya untuk mendapatkan permintaan. Oleh itu, kami bertanya dengan beberapa cara yang berbeza, tetapi masih belum jelas apakah dia pasti menerimanya. '

Teman lelaki Spears Sam Asghari, 27, juga bercakap minggu ini. Pada hari Rabu, dia memanggil ayah Spears Jamie Spears 'total d - k' dalam kisah Instagram.

Jawatan Popular